Bolehkah saya tersinggung, kesal, atau bete ?

Hal-hal kecil sering banget bikin saya bete, kesal, ataupun tersinggung. Gak ngerti mungkin memang gini ya, jadi sensitif. Tapi sebisa mungkin saya tidak menunjukkannya di hadapan orang lain. Tapi muka gw ini kaya jendela. Apa yang di muka ya pasti yang di hati. Kalo hati gw lagi kesel, ya pasti muka gw juga jelek banget pastinya.

Meminta mereka mengerti. Dari bahasan atau topik di obrolan misalnya. Saya berusaha menghindari, pura-pura cuek, gak denger, bahkan gak peduli ada orang-orang disana. Malas bersosialisasi. Bahkan teman-teman terdekat pun tidak mengerti apa yang saya rasakan. Palingan ya teman saya cuma nulis, curhat ajah ke blog. Biar gak ada yang denger gak papaah. Allah kan maha mendengar.

Lagipula mengharap manusia mengerti semua mau kita mustahil. Terima ajah. Senyum ajah. Pura-pura gak ada apa2. Allah akan tahu kapan kita waktunya tersenyum dan kapan mereka tahu kalau saya bahagia. Bukan karena pikiran mereka. Karena saya juga mau tersenyum dan tertawa seperti mereka.

Jika saya bahagia, pasti saya akan pikir apakah teman saya bisa untuk berbagi bahagia dengan saya tanpa dia diam-diam menangis? Saya akan lebih memilih menangis dengannya, dan mengajaknya mencari bahagia. Ketimbang dia harus berpura-pura tertawa ketika saya bahagia. Sebenarnya dia menangis. Maafkan saya teman.

Kehabisan Makanan di Kantor = please jangan mementingkan diri sendiri.

Sudah beberapa kali ini ada beberapa  temen-temen di ruangan  yang ngeluh gara-gara kehabisan jatah makan siang di kantor. Sebenernya sih gak habis blas banget-banget. Tapi  yah jadi lumayan berkurang. Misalnya sayur sop, tapi sayurnya abis, yang ada tinggal kuahnya doang. Lah kan mana sayurnya ye???

Terus, lauknya selain ikan ada juga tempe goreng tepung. Cuaca lagi hujan, gak ada cemilan. Ketika  itu tempe goreng tepung dateng, bak lalat yang merubungi iakn asin, langsung deh diserbu itu tempe. Satu orang gak mikir lagi berapa ngambilnya. Satu orang ada yang ngambil 2 or 3 biji. Walhasil yang makan belakangan gak kebagian deh tempe.

Bu endang, kasubbag makanan kebingungan, karena doi yang dimarahin sama mereka yang gak kebagian makanan. “Ituh gimana dong, orang pada ngambil tempe 2 or 3 pada ngambil sayur pake mangkok, kan kagak kebagian yg belakang. Nah gw kan bingung mau ngelarang kagak enak,” begitu curhatnya.

Gue jawab : “ Gak bisa dong bu, lo berhak banget ngomelin tuh orang-orang. Kan kalo keabisan lo juga bu, yang dimarahin orang-orang.”

Sampai detik ini gw juga heran. Sebenernya sih malu-maluin banget yah berantem gara-gara makanan. Emangnya kita orang yang miskin kelaparan di pengungsian, atau gak punya duit buat beli makanan yang gak terlalu mewah itu. Gak abis pikir orang-orang itu kayak gak pernah makan tempe goreng atau sayur sop. Sedikit mikir kek, mereka punya temen kan banyak, coba kalo mereka yang gak kebagian. Kan gak enak tuh. Nah sekarang malah trend nya gini. Siapa cepat dia dapat. Jadi kalo lo mau makan lengka dan enak, ya lo buruan makan. Meskipun saat itu lo belom laper. Daripada kalo lo makan udah telat, lo tinggal gigit jari, makan apa aja yang masih ada. Alias tersisa.

Tapi yah sodara-sodara. kalo ngebahas masalah ginian, gak liat itu orang pada sarjana, orang gak kerja, orang kaya. Kalo emang udah bawaan lahir susah. Begtu juga di kantor misua yang pabrik. Bahkan manajer ajah yang makan ampe segunung juga ada. Apalagi disini yang cuma PNS yah…hahahahaha…

Gimana yah bikin orang-orang itu sadar kalo itu makanan buat banyak orang,. Manusiawi banget emang kalo individu itu mementingkan dirinya terlebih dahulu. Tapi kita kan disini keluarga atau saudara. Bayangin deh kalo lo makan banyak, terus adik lo gak kebagian. Coba deh pikir gitu. Terus kalo menurut lo lauknya cocok. Lo catet ajah, terus masak sendiri tuh di rumah. Bikin yang buanyaakkkk, biar puas dan gak ada yang ngelarang mo ngambil segimana. Jadi kalo pas di kantor gak kalap lagi dan gak ada temen-temen yang kecewa atau sedih gara-gara kehabisan makanan.