Diare oh Diare…

Saya menceritakan kisah ini karena menurut saya ini adalah diare yang paling membuat saya tersiksa. Kenapa? Agak sedikit menjijikan yah, karena saraf elastisitas usus saya sudah benar-benar tidak berfungsi. BAB keluarnya pun air. Sampai-sampai (maaf) pas lagi tidur pun gw BAB. Ih..sumpah deh. Untung suami maklum banget. Yah namanya juga sakit yah, siapa juga yang mau kayak begitu.

Selain bolak-balik BAB, kepala rasanya sakit banget. Kayak ada batu gelinding dari merapi jatuh diatas kepala (lebay). Waktu itu mikirnya mungkin karena lapar ya. Minta suami yang waktu itu lagi belajar setir mobil beliin ketoprak. Sampai rumah berusaha memasukkan sepotong ketupat. Eh yang ada malah mual banget. Gak kemakan tuh ketoprak. Huekkk.

Sorenya suami beli bubur. Sama ajah. Nyium baunya aja dah enek banget. Akhirnya minta dibelikan pisang, pepaya, dan jus jambu biji. Akhirnya saya makan pisang sama jus jambu ajah. Enak gak enek dan yang jelas biar ada yang masuk. Oh ya saya juga berusaha minum air putih sebanyak-banyaknya.

Akhirnya keesokan paginya saya memutuskan untuk tidak ke kantor. Okeh baiklah saya ke dokter. Sebenarnya saya tuh orang yang paling malas ke dokter. Bukannya apa ya, selain menghabiskan duit, udah bisa ketebak juga sih apa yang mau dikasih. Hehehe.

Akhirnya sekalian ajah ke rumah sakit. Langsung ke UGD. Dokternya menyarankan makan bubur dulu, makanan yang halus-halus. Terus saya mau ngetes tanggapan dokter. Saya pun ngomong gini : iya dok yang bisa masuk cuma jus jambu sama pisang. Eh si dokter : “waduh gimana mau sembuh bu, kalo begitu.” Oke baiklah saya sudah dapat menyimpulkan ini dokter nggak banget. Terus dokternya ngasih obat lebay juga. Antibiotik, obat suspensi untuk mual, trus ada enzym pencernaan dan tukak lambung. Sampe rumah yang saya minum cuma antibiotiknya ajah. Saya juga awalnya sudah berpikir mau beli antibiotik buat diare ajah. Selesai urusan. Tapi dasar suami yang keukeh harus ke dokter. Saya juga sadar kalo nantinya dokternya kayak begitu. Tapi sepulang dari rumah sakit, tetep aja saya beli jus jambu dan makan pisang. Alhamdulillah siangnya dah bis amakan nasi pake sayur bayam, dan setelah itu minum antibiotik. Besoknya pun saya sudah bisa langsung ke kantor. Padahal teman saya sampai 2-3 hari izin sakit.

Terimakasih klinik Tong Fang eh salah…jambu biji dan pisang ambon. Eh itukan ciptaan Allah yah…terimakasih…Allah menciptakan alam yang menghadirkan buah-buahan yang memang dibutuhkan tubuh untuk bertahan hidup. Hahahahahaa….Say goodbye to dokter yang belum dibukakan mata dan hatinya untuk ilmu masa kini.

 

Kantorkuwh 12/02/2014 jam 11.13 ketika big boss belom dateng dan kerjaan dah beres.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s