Upacara Sumpah Pemuda dengan Bu Menteri Terbaru…

Seusai Upacara Bu Menteri berfoto bersama petugas upacara dari P2Pl dan KKP Tanjung Priuk
Seusai Upacara Bu Menteri berfoto bersama petugas upacara dari P2Pl dan KKP Tanjung Priuk

Semangat Sumpah Pemuda…. 28 Oktober 1928

Setelah sehari sebelumnya Presiden Joko Widodo melantik para pembantunya di Istana, hari ini tanggal 28 Oktober 2014 memperingati hari Sumpah Pemuda. Seperti di kantor-kantor pemerintahan lainnya. Kantor gw juga pastinya melaksanakan upacara bendera.

Upacara kali ini terasa beda. Iyah beda karena tentu saja dengan bu Menteri yang baru. Ibu Nila Djuwita Anfasa Moeloek. Waw..gw penasaran banget sama Ibu yang satu ini. Cerita teman-teman yang udah lama disini, beliau bukanlah orang baru. Sang suami, Bapak Farid A. Moeloek pernah menjabat sebagai Menteri Kesehatan di era kabinet Reformasi Pembangunan. Sebagai isteri yang baik, beliau pun aktif di Dharma wanita Kemenkes. Meski tidak lama, tetapi Beliau banyak meninggalkan kenangan manis disini. Itu dia makanya gw penasaran sangat sama ini Ibu. Jiwa sosialnya tinggi, tidak haus akan materi, dan selalu ingin bermanfaat buat orang banyak. Buat staf di Kemenkes ataupun masyarakat yang kesusahan. Wanita keturunan Minangkabau kelahiran 65 tahun lalu ini terlihat sangat ke Ibuan, cantik sekali.

Di era SBY, beliau hampir saja diangkat menjadi menteri, tetapi akhirnya tidak jadi, jadinya Almh. Ibu Endang. Tapi jalan Allah memang luar biasa, akhirnya beliau sekarang berkantor disini juga, iya di Kemenkes.

Oke baiklah, mari kita lihat kayak apa sosok bu Nila ini yah,.. Apakah beliau bisa meninggalkan kesan yang bagus pada pandangan pertama??? syahilahhh…

Setelah beliau membacakan naskah teks pidato Menpora dalam rangka hari Sumpah Pemuda,  beliau pun menahan mic nya dan memperkenalkan diri… dan setelah gw menyeka air mata, gw mengeluarkan hape buat nge twitt kata-kata si Ibu pas sambutan, smape-sampe berdoa pun jadi gak khusuk. Iyah sumpah deh gw terharu banget sama sambutan perkenalannya Ibu ini.

Nih isi twitt gw tadi pagi :

Katakanlah gw lebay, tapi terharu bingits sama pidato nya bu menkes baru ini *sekaairmata*

Mari bekerja bukan untuk saya, bukan untuk anda… tapi untuk masyarakat yg belum merasakan kemerdekaan dalam kesehatan

“Maaf saya pakai tenda sedangkan kalian kepanasan. Ini ketidakadilan…” tetiba dong awan menaungi dan adem…

Sambutan pertama menkes, tanpa teks setelah bacain sambutan teks dari menpora. Memperkenalkan diri dan menyemangati

Semenjak gw disini, baru menteri in yg begini. Yg kemaren2, datar, adem, seringnya interaksi ngomelin peserta gak rapih

Keren kan bu Menteri gw, kalo gini gw mah mau dah rajin Upacara, demi menanti kata2nya yang penuh semangat. Hehehehe, eh tapi semoga jangan kata-kata aja ya bu, semoga disini kita bisa sama-sama benar2 bekerja buat masyarakat Indonesia, bukan buat Ibu bukan buat kami para staf tapi buat masyarakat Indonesia yang belum merdeka di bidang kesehatan. Mari bu Nila, apalagi Ibu juga pernah bilang mau fokus di ibdang pencegahan. Ibu saya setuju banget. Sebagai utusan MDGS Ibu tentunya tauk banget usaha2 apa saja yang harus kita lakukan untuk bangsa ini.

Selamat bekerja Ibu Nila… dengan semangat Sumpah Pemuda mari bekerja untuk Indonesia…

Kantorku 28 Oktober 2014 jam 16:41

Kuis Berpacu Dalam Melodi

Kuis Berpacu Dalam Melodi Net TV dengan Pembawa Acara David Bayu / David Naif
Kuis Berpacu Dalam Melodi Net TV dengan Pembawa Acara David Bayu / David Naif

Tauk gak sih, gw lagi keranjingan kuis yang satu ini. Namanya kuis Berpacu Dalam Melodi. Sebenarnya ini kuis remake alias kuis yang udah ada sejak jaman gw SD. Beneran loh. Inget banget deh, waktu SD gw nonton ini bareng Pakde, Bude, sama Mbak Dian. Pada waktu itu gw yang ada cuma bengong aja. Abis mana gw tauk lagu2nya. Dan gw kagum banget gituh ngeliatin Mbak Dian sama Pakde yang bisa nebak judul lagudan bareng2 nyanyi. Ya iyalah lagunya kan yang n dari tahun 60 an sampe tahun 80an. Mana juga gw dah begaul zaman itu. Hihihihihi.

Kuis ini di tayangkan di Net TV setiap hari Senin-Jumat jam 18:00 dengan pembawa acara vokalis grup band Naif si David. Otomatis tayangan ini jadi tayangan favorit gw sama suami (kalo dia terpaksa suka, soalnya gw kekepin remote tv nya 🙂

Iyah alhamdulillah ada acara ini. Bosen lihat berita yang bikin pusing, capek nonton sinetron yang bikin bingung karena gak tauk kapan tamatnya, nonton kuis ini bikin gw rileks banget. Pertama ngetes pengetahuan tentang lagu, dan yang paling asyik tentu aja ada acara nyanyi barengnya, setelah lagu itu ditebak ataupun gak ketebak. Iyah nonton kuis ini berasa lagi karakoean. Apalagi kebanyakan lagunya yang tahun 90 an. Itu lagu gw banget. Meski sering lupa judulnya, pas nyanyi bareng kan bagian ref nya tuh. Nah itu tuh bener2 me time banget deh.

Dibandingkan dengan versi lamanya kuis yang berdurasi satu jam ini sama persis, ya nama babaknya, aturan mainnya juga. Di bagian babak terakhir pun sama, yaitu kuis menebak wajah seorang tokoh dan itu yang hadiahnya paling besar.

Pokoknya gw seneng banget deh sama kuis ini. Ampe rumah, mandi, sholat maghrib, langsung deh pantengin tv, abis itu langsung lanjut sitkom tetangga masa gitu. Kapan2 pingin nulis juga ah tentang tetangga masa gitu, tungguin yah…

KARAKTER

Cerita pagi ini terinspirasi dari membaca Majalah Tempo Edisi Khusus Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden.

Dalam wawancaranya dengan tempo Pak Joko Widodo ditanya : Apakah Sulit mencari mneteri yang sesuai dengan keinginan ? ”

Pak Jokowi pun menjawab : “Sangat susah. Yang pintar banyak sekali, tapi yang punya karakter dan orisinil itu sulit. Sangat sulit ”

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, karakter atau watak adalah sifat batin yang mempengaruhi segenap pikiran, perilaku, budi pekerti, dan tabiat yang dimiliki manusia atau makhluk hidup lainnya.

Nah mungkin itu. Indonesia, dengan jumlah penduduknya yang 240 juta, pasti banyak memiliki orang-orang pintar yang bertitel panjang dan lulusan Universitas ternama bahkan dengan predikat cumm laude mungkin. Meski ada yang mengatakan jika dibandingkan dengan jumlah penduduk yang 240 juta, lulusan doktor atau profesor juga belum banyak sih, dibandingkan negara-negara tetangga.

Tapi ya pasti banyak lah, tapi kenapa yah menurut Pak Jokowi susah mencari orang dengan karakter yang sesuai dengan keingininnya. sebenarnya karakter apa yang dicari Pak Jokowi?? Pertam tentunya yang bersih yah, bersih disini ya belum pernah tersangkut kasus korupsi. Konon kabarnya penundaan pengumuman diakibatkan menunggu hasil laporan KPK terhadap nama2 calon menteri yang diajukan tim transisi.

Kalau dilihat bersih, gampang aja, cari aja yang belum pernah menjabat, orang baru, profesor atau dekan di kampus terus jadiin menteri deh. Oh oh ternyata tidak segampang itu buat Pak Jokowi. Bisa dilihat dong, wamen ESDM, yang katanya dari kampus, dosen, tapi gak kuat juga menahan godaan untuk ketularan ikutan bermain2 alias korupsi.

Okelah lupakan yang jauh2 dari calon menteri ataupun mereka yang sudah menjabat yang dikatakan pintar eh begitu juga, ikut arus. LIhat deh disekeliling gw. Di kantor gw. Itu moso iya sih mereka orang2 bego. Masuk tes CPNS ajah, bersaingnya sama ratusan atau bahkan ribuan orang. Menutup mata sama yang namanya titipan yah… Katanya sih dah gak zaman namanya titip2an. Tapi ya pas masuk, masih aja ada sih, yang anaknya eks pejabat A, B, atau C. Itu diluar kuasa yah. Kalo gw sih alhamdulillah sodara seiman dan sebangsa sama Pak SBY, jadi lolos deh tes CPNS nya …hehehehhe… :))) (lupakan)

Bener banget itu yang Pak Jokowi bilang susah cari orang yang berkarakter, dan gw juga miris. Di kantor gw ye, orang pintar tuh banyak, masih usia muda lah, terus ada beberapa orang yang sudah menduduki jabatan. Tapi kok ya mereka gak punya daya upaya untuk mendobrak yah. Pernah ngobrol sama teman yang sama2 masih jadi staf, begini : Gw : “Mbak, kayaknya lo bentar lagi mau naik deh, jadi pejabat gitu, feeling gw nih… hehehhe” sebut saja temen gw mba Sawi. Mba Sawi : “Ah, gak mau gw, dosanya lebih banyak, tanggungjawab berat terutama sama yang diatas.. ih gw mah gak mau deh. Males.” Gw : “Loh mbak, untuk merubah itu semua kita harus membuat gebrakan, berubah, jangan ikut2 kayak yang lain2.” Mbak Sawi : “Ya Ampun…gak bisa Rin… lo lihat aja tuh bos gw, doi kan dulu staf di Itjen, sekarang??? Gak bisa Rin… justru akan di musushin.” Gw : Bengong. Tak bisa berkata apa2 lagi.

Terus gw lihatin sekitar gw, iya juga sih. Ada mba Timun yang gw pikir bisa idealis, ada mas Lobak yang otaknya pejabat banget, perumus pidato resmi, sambutan, renstra, tapi tidak merubah dalam hal kebijakan atau teknis menjalankan anggaran. Terus ada bu Tomat dengan staf nya mbak Salad yang gw pikir bisa merubah eh, malah ikut ketemuan sama calo hotel. Agghhhhh….gw pusing. Entah siapa yang bisa berteriak disini. Oke gw? Gw belum siapa2 ya, tapi gw sudah agak berani dikit sih menunjukkan sikap gw ke Bos gw langsung. Intinya gw sudah masa bodoh, kalo lo mau nyuruh gw untuk yang aneh2 gw males deh, suruh yang lain ajah, gak dapat juga gak masalah yah…Gw akan mengerjakan yang sekiranya memang begitu kalau yang aneh2 dah ambil sonoh sekalian ama dosanya juga.

Oh yah untuk kali ini gw gak akan bahas detail teknis bagaimana memainkan uang anggaran. Mungkin next kali ye… kan judulnya aja karakter. Dan gw juga mau menyeelsaikan tulisan ini dengan cepat. Enam menit lagi waktunya bekerja. Belajar sedikit mungkin tidak korupsi waktu. Meskipun gw masih suka sesekali korupsi waktu :)) Jangan dicontoh, dan ini karakter yang sangat tidak baik. Hahahahahaha….

See U next… :)))

Pilihan..

Huaaaaa… long time no see…

Lagi pengen nge-blog lagi gegara gundah gulana..hahahhaaha…pelarian deh biasa nulis…hihihihi.

Sekitar dua minggu yang lalu, suami dapat kabar akan ditugaskan ke Bangkok dan Thailand. Nah karena gw lagi suntuk banget di kantor, sepertinya ini waktu yang tepat untuk cuti dan melarikan diri dari aktivitas di kantor. Sumpah gw mulai eneg banget di kantor. Ya kerjaannya, suasananya, semuanya deh. I really need a vacation absolutely. Hehehhee….

Akhirnya bermodal semangat 45 mas Zaki langsung beliin tiket. Awalnya mau ngirit…rit..rit… maunya naik Air Asia. Nah berhubung misua dapatnya Garuda yah dengan terpaksa beli Garuda yang harganya… lumayan bikin lumanyun :))). Tiket PP kalo di kurs-in sekitar 5,2 jt. Yah untuk menghibur diri, anggap aja liburan dan itu tiket buat berdua. Biar gak nyesek banget gituh..

Oh yah…sebelum rencana mau ke Thailand ini sebenarnya banyak banget rencana2 yang dirancang. Tapi ke Thailand ini yang paling mendekati untuk diwujudkan hahahaha… Rencana-rencana apakah itu?? Mari kita lihat behind the scene nya…

1. Gw dapet tunjangan kinerja yang lumayan, terus berencana buat umroh. Nah ngobrol2 mau umroh ke ortu mertua, mereka yang sangat bijak menyarankan untuk ngajakin ibu bapakku dulu yang memang belum umroh dan haji. Mengingat usia, mereka menyarankan untuk umroh ajah. Okelah. Bener juga yah. Waktunya berbakti pada ortu. Insyaallah kita kan bisa lagi nanti nabung lagi.

Terus gw ngomong ke Ibu n bapak rencana mau ngajak mereka umroh. Eh tapi gw n misua gak ikut ya. Kalo ikut kan dana nya belom cukup…hahahaha ingat kata perencana keuangan ita tetep harus punya dana darurat loh…

Awalnya si Ibu dan Bapak setuju2 aja. Oke next step gw urus pasport mereka… Eh minggu kemarin mereka bilang… “rin boleh gak dananya buat uang muka naik haji Ibu Bapak ajah, buat daftar. ” | Gw : bengong ” Yah bu, nunggunya berapa lama kalo haji, 10 tahun?? hiks…gak kelamaan bu?? | si Ibu : Nggak deh Insyaallah. | Gw : Ya udah kalo itu keputusan Ibu mau gimana lagi. Baiklah. Nanti duitnya buat daftar Haji.

2. Dari awalnya mau umroh, trus mau ke Singapore, yah biar paspor baru gw ke-cap aja sih. Eh tiketnya mahal. Ya udah berhubung ada tugas ke Thailand ya marih kita ke Bangkok ajah… hahahaha.. Gara2 ini dah mau akhir tahun dan cuti gw yg 8 hari belom diambil sama sekali. Emang rencannanya buat liburan sih…hihihihi

Sekian. Lanjut cerita mau ke Thailand.

Saking excitednya kita mau ke Thailand, biasa dong gw googling dulu buat bikin itinerrary, mau kemana dan ngapain disana. Maklum meski mas zaki sering kesana, tapi gak berjiwa explorer banget, jadi gw tetep harus browsing2 n goggling2 gtu deh. Okeh akhirnya gw juga berhasil maksa mas Zaki kalo kita juga hrus ke Phuket dan ke Phi phi Island. Hahahaha…iya itu pulau kan hitz banget. Moso gak kesono sih…hahaha lagi.

Okeh tiket sudah ditangan, next cari penginapan. Rencananya sih kita mau di hotel budget ajah, yah kan gak mau gegoleran di hotel juga. Mau berpetualang gitu loh…. Di malam terakhir alhamdulillah udah aman, mau numpang di hotel yang dibayarin kantor misua. JW Marriot, lumayan kannn… hihihihihi..

Surat cuti sudah di approve, tiket PP udah ditangan, tinggal cari hotel nih.

Eh…jeng-jeng di telepon sama Bos gw dong, mau diajakin stock opname obat ke Arab. Tapi Bos gw belum ngasih tauk kapan tepatnya. Gw sih males, bukannya gak mau jadi tamu Allah yah. Tapi gw bukan tipikal orang yang suka membuat sensasi. Kenapa dengan gw ke Arab akan menjadi sensasi? ya jelaslah… gimana gak jadi sensasi. Gw kan staf junior, masih banyak yang senior, kalo reward, juga apa yang sudah kucipatakan. Paling keren gw diomongin pasti gara2 deket sama Bos, baik Bos kecil atau besar. Hahahahahha… tauk dah sapa tuh yang besar dan kecil. Ternyata jreng,,, waktunya bersamaan dengan gw masih di Bangkok. Hahhahaha… langsung dah galau tingkat dewa.

Langsung telepon suami, doi bete dong. Ya iyalah dah booking ini itu, eh kenapa gak jadi. Akhirnya kita diskusi di rumah pertimbangkan baik dan buruknya. Selain itu juga gw minta masukan dari partner kerja mbak Dwi n Wawan… akhirnya lebih baik gw mengundurkan diri calon ke Arab. Toh kontroversi nya akan lebih banyak dan gaka akan tenang juga kan. Akhirnya mengikhlaskan… semoga suatu saat datang waktu yang tepat.

Sempet bete juga, kenapa selalu penuh pilihan. Kenapa gak berangkatnya setelah gw cuti. Bla-bla bla beterbangan di pikiran. Tapi ya inilah hidup. Semuanya pilihan. Hitam Putih, Baik Jahat. Mari belajar mengikhlaskan, dan stop asking WHY…. in everything. :)))

Happy Lunch…

Jumat setelah gw selesai makan siang, di kantor tercinta. #prettt

Kangennn

Alohaaaa… 

Ya Allah… dah lama gak nge blog. Padahal tahun ini banyak banget hal rame.
Mulai dari pilpres yang seruuu banget. Eh rajinnya di twitter deng. Trus okeh…dan sudah bulan oktober. Program hamilku belum membuahkan hasil. But its okey… at least I’ve got a lot of great experiences. I feel blessed :)) nanti kuceritakan yahhh

Oh yah..finally kumpul2 lagi sama ira, ebby, risa dan rizka. Kali ini di rumah jatiasih. Yup saya berusaha berdamai dengan masa lalu saya. :)) and it works.

image

Lebaran kemarin seperti biasa ajah…mudik ke klaten dan lebaran pertama di bintara.

image

Apalagi yah… alhamdulillah dapet tukin tahun ini… rencananya mau ngasih hadiah umroh buat ibu bapak. Doakan lancar yah…. aminnn.

Besok jumat dan lusa idul adha. Banyak target belum tercapai but keep on spirit rini… keep on fighting in this life. I love my life. Be grateful being my self. :))