Nyonya Rumah

Berawal dari obrolan grup whatsApp, salah satu teman mengeluh, selam Ramadhan ini capek. Nyiapin sahur, puasa, kerja, nyiapin bukaan, tarawih. Terus dia bilang ginih, “Aduuuh kapan yah jadi nyonyah…” hahahahha… terus ada yang nimpalin gini : ” Udah kali, tinggal dinikmati ajah.”

Lalu terus gw berpikir, loh emang kita udah jadi nyonya yah, terus alhamdulillah udah di rumah punya sendiri meski cicilan masih 10 tahun lagi siyh. Hehehehhehe…

Tapi gw merasa gw sudah menjadi nyonya di rumah gw sendiri loh. Beneran. meski sore itu gw pulang kerja ambil nyiapin buat buka puasa, gw sambil nyuci, nyapu trus lanjut ngepel. Entahlah, tapi gw merasa bersyukur banget. Gw udah jadi nyonyah dong. Buktinya meski gw melakukan pekerjaan rumah gitu, tapi gw suka. Meski rumah beli jadi, tapi isi di dalamnya gw yang menentukan. Warna sofa, warna karpet, furniture nya juga. Gw yang design maunya gw gimana. Senengnya lagi itu semua dibeli pake duit suami bukan pake uit gw. Wkwkwkwkkwkwkwk…

Bersyukur banget deh pokoknya. Punya rumah yang sesuai keinginan, dan isi2nya gw juga yang nentuin. Itu sudah membuat aku menjadi nyonya rumah. Meski si Nyonya jadi capek ngebersihin itu rumah dan mengerjakan pekerjaan rumah lainnya.

Ketika malam, Di dalam kamar, posisi  di kasur :

Sebelum mata terpejam, tiba2 aja  meluk suamiku. Terus bilang gini deh : “Terimakasih suamiku, sudah menjadikan aku nyonya rumah di rumah ini”. Suami : “Kenapa kamuh?” bingung.  :))))

Entahlah

Mau sharing aja sih. TUlisan gw ini jg tidak bermaksud menghakimi sifat2 manusia loh. Iyah, mana gw tauk itu sifat aslinya atau bukan. Gw juga bisa salah sih dengan berprasangka dan sampai menuliskan ini. Tapi… apadaya, gw cuma manusia sih, yang gak tahan pengen curhat. Daripada gosip kanan kiri. Ya mending kutulis aja deh ya…

Awalnya ada berita yang gak mengenakkan. Orang tua salah satu teman di kantor meninggal dunia. Seperti lazimnya, untuk mengungkapkan rasa belasungkawa, temen gw nyuruh gw mintain uang takziah ke teman2 seruangan yang besarannya gak ditentukan alias seikhlasnya. Okedeh gw ngider dong.

Okey, gw bahkan gak ngeliat biar sama2 gak ada prasangka. Tapi kok ada yah, dasar gw kepo… yang pura2 keluarlah, terus ada yang ngasih tapih, kok gak nyangka sih. Dari tas nya yang ber merek, seringnya dia belanja ini itu… tapi.. kok. Ah sudahlah. Ini kan masalah infak, sedekah, urusan dia sama Allah. Ngapain juga gw pusing.

Tapi kok yah, manusia yah… euhm kok gitu yah. Ah kan lagi2 gitu… hahahahha…sudahlah sudah lega. Cuma pengen nulisin ajah sih, biar lega. Kalau gak semua orang yang dari luar gimana tapi gimana. Maksudnya meski dari luar barangnya keren, hobi belanja, tapih… kok ya pas dimintain uang takziah…

Tapi siapa tauk segitu dia ikhlas. Dibanding gw yang comel inih… hahahhaa….