Anak-anak Hebat Dalam Perjalanan 2 (Agum di Pasar Apung)

Entah disengaja atau tidak beberapa perjalanan terakhir yang saaya lakukan, saya dipertemukan oleh anak-anak yang hebat. Kalau yang pertama seorang penjaja bakso goreng di Curug Seribu Bogor, kali ini saya dipertemukan sama seorang anak laki-laki bertubuh gempal yang punya nama Agum.

Saya bertemu Agum ketika mengajak keponakan-keponakan saya menjelajah daerah Sentul. Setelah sejak pagi kami bermain di Hutan Gunung Pancar lalu ke Curug Bidadari dan kemudian memutuskan istirahat sejenak di Mesjid Andalusia yang terletak di depan Pasar Apung. Oh iya kayaknya seru juga yah kalau cerita perjalanan bareng mereka. Okey mungkin suatu saat saya akan tulis.

Setelah mendapatkan parkir di depan Pasar Apung yang memang lumayan susah, kamipun bergegas menuju masjid. Parkiran masjid waktu itu sudah penuh. Jadi kami memilih parkir di halaman atau tempat parkir Pasar Apung. Baru saja kami turun dari mobil, beberapa anak-anak seusia 8-10 tahun menyerbu. Menawarkan dagangannya antara lain keripik pisang, keripik singkong, dan peyek kacang. Agak setengah memaksa mereka mengharapkan agar pengunjung membeli panganan yang mereka jajakan.

Saya yang saat itu memang bertujuan untuk sholat, ya saya cuekin ajah. Bahkan dalam hati sempat merasa terganggu dengan cara mereka yang menurut saya terlalu agresif. Hahahaha. Iya agresif. Gimana gak agresif coba, baru turun langsung diserbu. Terus ditempel. Jalan kesini diikutin, jalan kesitu ditempelin. Agak ganggu kan yah.

Waktu itu sih saya cuma bilang, “maaf ya dek, nanti ya, saya buru-buru mau sholat dulu. Keburu kesorean nih, maaf yah.” Sambil menyunggingkan sedikit senyum yang mungkin agak dipaksakan.

Usai sholat, kami awalnya mau makan di Pasar Apung, tetapi tiba-tiba hujan turun sangat derasnya. Kami pun bingung. Payung semua di mobil. Akhirnya kami memutuskan duduk di beranda masjid. Menunggu hujan reda.

Sambil duduk dan menatap ke depan, tiba-tiba saya melihat sekelompok anak-anak penjaja keripik yang kali ini jumlahnya cukup banyak. Mereka sepertinya sedang berteduh juga. Mereka lalu juga menawarkan kepada pengunjung yang barus saja keluar dari mesjid. Kali ini saya rasa saya mau membeli untuk dimakan sambil menunggu hujan reda.

Saya meminta keponakan saya untuk membeli dua bungkus. Harganya 10 ribu perbungkus dan saya membeli keripik opak. Rasanya enak. Tidak lama buat kami sekeluarga menghabiskan keripik opak tersebut. Tetapi hujan masih saja belum reda.

Akhirnya saya tertarik mengamati tingkah laku anak-anak tersebut. Memang sih mereka berbicara dengan bahasa Sunda yang tidak saya mengerti. Tetapi saya tertarik dengan cerita dibalik mereka. Hahahha. Kepo banget kan.

Saya pun mendekat, menghampiri salah seorang anak yang sedang duduk dengan keranjang dagangan di pangkuannya. Anaknya agak gemuk, hitam manis, dan bermata agak sipit. “Namanya siapa dek ?” saya mengawali percakapan.

“Agum.” jawabnya.

“Agum masih sekolah? Kelas berapa?” tanya saya lagi.

“Masih. kelas 6 SD.” jawab Agum.

Agum kelas enam sekolah dasar, dia memilih berjualan keripik untuk mengisi waktu liburnya. Agum hanya berjualan setiap hari Sabtu dan Minggu atau ketika sekolah libur. Dari hasil berjualan, Agum sudah memiliki dua ekor kambing. Kambing yang dibelinya kemarin sudah dikawinkan dan sudah mempunyai anak.

Ibu Agum yang berprofesi sebagai Ibu rumah tangga yang mengurus kambing-kambing Agum. Rencananya kambing-kambing itu sebagai tabungan untuk biaya sekolahnya nanti.

Agum tinggal tidak jauh dari situ, tepatnya dekat dengan Mesjid Adzikra. Biasanya dia menumpang ojek dengan ongkos 5000 rupiah sekali jalan. Agum sehari bisa menghasilkan penghasilan bersih sebesar 60.000 – 100.000 rupiah. Keripik diambil dari produsen dengan Agum mengambil keuntungan 100%. Wah lumayan juga yah. Makanya tidak heran banyak anak-anak seusia Agum yang turut berjualan.

Kalau musim hujan ada beberapa teman Agum yang langsung beralih profesi menjadi penyewa payung alias ojek payung. Keripik ditaruh dulu, lalu mereka manawrkan jasa ojek payungnya.

Tetapi ada juga dari mereka yang memang sudah berhenti sekolah dan berjualan di sekitar Pasar Apung dan Mesjid Andalusia setiap harinya. Mereka memilih membantu ekonomi keluarga dibandingkan bersekolah.

Ketika saya meminta Agum untuk di foto, Agum langsung memasang senyumnya yang manis. Meski waktu itu beberapa teman-temannya menggoda. Lalu sebagai ucapan terima kasih, atas kesediaan Agum melayani obrolan saya. Saya kembali membeli keripik opak yang dijajakan Agum.

Agum dengan Keranjangnya yang sudah kosong
Agum dengan Keranjangnya yang Sudah Kosong

Tiba-tiba keponakan saya Fawaz namanya, mendekat. Usianya masih 9 tahun. Sepertinya dia dari tadi memperhatikan perbincangan saya dengan Agum. Lalu saya berbisik di telinga Fawaz. “Tuh, kamu beruntung kan. Bisa sekolah, minta ini itu tanpa harus mencari duit dengan berjualan seperti itu. Sekolah yang pintar, jangan kebanyakan meminta barang-barang yang lagi ngetren gara-gara ikut-ikutan teman.” kata saya kepada Fawaz.

“Mereka gak tauk baju distro ya tante?” tiba-tiba keponakan saya yang satu lagi namanya Odi menimpali. Memang si Fawaz seperti sudah anak ABG yang keranjingan barang bermerek dari distro. Kadang saya sampai geleng-geleng kepala kalau Fawaz sudah mulai merengek minta sesuatu dan harus belinya di toko distro. Heran yah anak jaman sekarang umur segitu sudah tauk barang distro. Entah fenomena apa ini.

Fawaz hanya diam. Semoga saja Fawaz bisa mencerna omongan saya tadi. Semoga.

Sebuah perjalanan adalah tempat pembelajaran terbaik buat anak-anak menurut saya. Mereka bisa langsung melihat kondisi sesungguhnya. Saya jadi berpikir untuk mengurangi pemberian barang-barang yang sepertinya tidak terlalu mereka butuhkan. Lebih baik saya menabung uangnya dan mengajak mereka untuk jalan-jalan. Melihat dunia dan isinya. Bermain dan belajar dalam waktu bersamaan.

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s