Balada Chat Group di Hape

Setiap membaca sebuah tulisan dimanapun itu, seringkali saya terinpirasi mengiyakan atau membantah, tetapi dasar otak saya gak mau berhenti untuk memikirkan tulisan-tulisan yang kebetulan nempel itu.

Ya, saya harus menyuarakan apa yang ada di kepala saya ini, kalau gak mau otak saya memanas dan kemungkinan akan meledakkan isi kepala saya. Kalian boleh bilang saya lebay. Memang saya lebay. Hehehe.

Postingan Bahagia

Kali ini saya ingin menanggapi tulisan seorang selebtwit yang pernah mentuit seperti ini : “Gue pernah keluar dari sebuah grup wa yang isinya hanya pamer kebahagiaan.”

Kemudian gue berpikir, bagaimana dengan wa grup yang ada di hape gue yah? Apa iyah juga banyak yang begitu? Lalu saya merenung. Sebenernya bukan grup wa doang sih, sebagian besar sosial media yang kita miliki kebanyakan isinya pamer kebahagiaan.

Tetapi, memangnya kita punya hak untuk men-cap mereka pamer kebahagiaan? Siapa tahu tujuan mereka ingin membagikan bahagia ke teman-teman yang ada di grup itu. Iyakan? Lalu kita harus apa? Ya sikapilah dengan senyum. Lalu ikutlah seolah-olah bahagia. (((Seolah-olah bahagia))) Jangan-jangan. Itu sama saja kamu pura-pura bahagia. Lebih baik tanggapi singkat sudah, gitu aja. Terlalu berpura-pura juga gak bagus buat psikologis. Hahahhaha.

Pamer bahagia memang gak boleh yah? Boleh aja sih, gak papah. Doakan saja setiap pamer bahagia, nular ke yang dipamerin. Buat yang selalu dipamerin, silahkan berdoa dalam hati semoga kebahagiaan mereka menular ke teman-teman satu grup. Sesekali sirik dan merutuk bolehlah. Hahahahahaha.

 

Pertemanan dalam Sebuah Grup Chat Hp

Ngomong-ngomong soal bagaimana kagetnya gue ketika melihat postingan di sosmed teman dekat dan tentu saja satu grup chat di hp, yang isinya bikin gue teriak (meski dalam hati) “WOWWWW…” Gimana nggak. Disitu gue mearasa gue bukan seorang teman yang baik. Gue ternyata sebegitu tidak mengenalnya teman yang gue anggap ketika itu “dekat” sama gue.

Dekat dalam arti itu gue betah berlama-lama ngobrol sama dia. Betah berlama-lama sharing pikiran, ide, atau pendapat tentang apapun dengan dia. Tetapi, ketika gue melihat sosmednya, dan kemudian gue kaget, apakah gue kemudian akan menjauhi dia atau menjaga jarak? Ya tentu tidak dong. Dia tetap akan menjadi teman baik gue. Loh, memang dalam sebuah pertemanan apa harus selalu apa-apa seiya dan seirama? Boro-boro pertemanan yang banyak beda asal-usul. Nah sedarah aja banyak bedanya kan kadang.  Jadi ya gue harus berbesar hati menerima dia seperti itu. Toh gue juga bukan manusia yang sempurna.

Di zaman yang makin gila karena sosmed, entah itu berita benar atau nggak. Mari kita sikapi semua dengan bijak. Di sebuah chat group di hp misalnya. Bikin grup awalnya karena satu pemikiran tentang hobi dan punya visi misi sama. Kemudian diisi dengan postingan-postingan kekinian (baca:pilkada, pilpres or politik-politik apalah) yang sering muncul di sosmed. Seringnya yang ada kalimat “Jangan berhenti di kamu.” atau “Sebarkan” bawa-bawa agama pula.  Aduh, apakah itu yang nge-share sudah yakin 100% itu benar, lalu apa yang ada di kepala satu grup itu sama terus? Apa kita tidak boleh berbeda pendapat. Kalau berbeda apa kita harus left chat terus gak temenan?

Selama ini sih gue memilih diam dan berusaha gak nanggepin, alias nyuekin ajah. Kecuali emang yang udah berlebihan, gue baru keluar dari grup. Lagipula gue orangnya malas diskusi yang berdebat-debat kemudian bikin grup jadi krik-krik.

Begitupun di sosmed, gue gak cuma follow mereka yang satu pemikiran loh. Gue follow semua aliran, semua pilihan. Tujuannya apa? Biar hati gue terbiasa melihat bahwa di dunia ini banyak perbedaan. Tidak selalu sama. Lalu bagaimana hati gue menyikapi perbedaan itu. Ya tersenyum saja. Memang Tuhan menciptakan kita demikian, tidak semua sama persis, plek-plek. Lah suami isteri ajah sering beda pendapat kok. Itu sah-sah banget.

Dan kemudian ketika gue menanggapi sebuah postingan seorang selebtwit yang isinya begini : “Siapa aja yang bisa follow nereka yg tidak sejalan sepemikiran demi melihat dari sudut pandang lain? Tanpa bermaksud menghardik? Bisa? @pinotski

Kemudian gue quote : bisa dong, semua difollow biar bisa lihat dari segala sudut pandang, dan kalau gak sepaham, senyumin ajah.

Yeah thats me. Kemudian dibalas lagi sama dia : Kalau ada satu kubu yang agresip ngamuk ngamuk ya senyumin aja. Mungkin lagi nyambut gawe.

Wkwkwkwkwkwk. Gue percaya teman gue murni gak nyambut gawe dari yang begituan.

Jadi buat kamu-kamu yang suka memancing di air keruh, silahkan. Semoga gue makin gak kepancing. Dicuekin aja, toh kalian teman gue. Teman baik, dan gue gak mau kehilangan teman cuma gara-gara kita beda pilihan dalam memandang suatu hal. But, yang harus kalian pikirkan adalah, gak semuanya pendapat dan pemikiran kita sama. Alangkah baiknya berpikir sebelum jari jemari berbicara.

Tulisan ini gue dedikasikan buat mereka yang suka broadcast masalah kekinian di grup pertemanan dan mengira teman-teman di satu grup itu sepaham dengan kalian. But its okey, Keep it rock guys 🙂

 

Jatiasih, 4 Februari 2017

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s