Akhirnya Nyobain Jadi Volunteer di #Onedayfundoingfun Batch 6; Garut

Volunteer… apa sih itu volunteer ya itu sukarelawan. Sukarelawan yang bekerja secara cuma-cuma tanpa bayaran dalam sebuah kegiatan sosial. Kegiatan sosial yang bertujuan membantu mereka yang perlu dibantu. memberi sedikit kebahagiaan dan tauk gak itu sama dengan memberi kebahagiaan bagi diri sendiri. Ya, itu salah satu lasan saya pingin banget jadi sukarelawan dan ikut menjadi bagian dalam sebuah kegiatan sosial.

Menjadi sukarelawan juga bisa membuat kita lebih mensyukuri hidup. Sering banget saya merasa hidup saya yang paling menyedihkan dan gak bahagia. Coba lihat itu teman-teman di sosial media mengunggah foto-foto yang bikin iri. Kemudian gak jarang saya merutuk dalam diri saya. Betapa lebih beruntungnya mereka. Mulai menyalahkan Allah yang terlihat tidak adil. Dimulailah kebaperan-kebaperan berikutnya.

Pada tahun 2015, Allah mempertemukan saya dengan anak muda yang super kreatif dan smart di mata saya. Berawal dari keikutsertaan kami di acara travel n blog dan kemudian kami memisahkan diri untuk mencari tempat sholat. Dari situ saya kenal dengan yang namanya Nia, kepanjangannya Isnia Nuruldita.

Perkenalan itu berlanjut saling mem-follow di media sosial. Dari situ saya tahu, Nia punya hajat yang bagus setiap tahunnya. Waktu saya tahu itu sudah gelaran kelima. One day fun doing fun namanya. Akhirnya saya beranikan diri buat japri nia dan tanya-tanya tentang acara itu. Baca di blognya juga dong. Kok seru yah. Tahun 2016, saya putuskan ikut berdonasi. Alakadarnya gak banyak, yang penting bisa sedikit membantu.

Waktu itu Nia bilang, kenapa gak coba ikutan aja. “Seru lo.” katanya lagi. Iyah kelihatan kok Nia, seru. Tapi karena satu dan lain hal, saya memang belum bisa ikutan.

Nah tahun 2017 Januari kemarin ini, saya bertekad saya mau ikutan. Mau nyobain jadi sukarelawan. Mau bermain sama adik-adik. Iya namanya aja One day Fun Doing Fun. Melakukan suatu hari yang menyenangkan.

Oke, karena acaranya di Garut, ternyata teman-teman sukarelawan yang lain menginap. Kata Nia sih, ini baru pertama kali pakai acara menginap, buat mengakrabkan diri katanya. Berhubung ada acara keluarga. Saya dan suami yang pingin ikutan naik bus bersama rombongan akhirnya jalan sendiri dan tiba di Garut lewat tengah malam. Oh iya, naik bus menempuh perjalanan panjang itu juga sangat berkesan buat kakak-kakak relawan. Ceritanya ada di sini.

Lokasinya di Villa Cipedes Garut. Tidak jauh dari lokasi wisata Candi Cisangkuang di Kecamatan Leles Kabupaten Garut. Kebaikan panita lagi, kami dapat villa dan bisa dapat satu kamar sendiri. Padahal gak papah lo dipisah kalau sekamar bareng-bareng sama sukarelawan lainnya.tapi anyway makasih yah. Hehehehe.

Keesokan paginya, meski hawa sejuk pegunungan begitu berat untuk menyadarkan diri, tapi kami tetap semangat bangun pagi. Ceritanya sih, jalan pagi, olahraga pagi. Tapi tetap tentu saja yang paling utama foto-foto. Maklum orang kota, gak pernah lihat sawah, berlatar pemandangan gunung pula. Hehehehe.

Sunrise di Leles
Jalan-jalan pagi memang gak pernah salah

 

 

Kakak-kakak ODFDF 6
Tiap sudut jangan lupa foto
Jalan-jalan Pagi ke Sawah
Jalan-jalan Pagi ke Sawah

Jalan-jalan pagi juga mengakrabkan saya dengan sukarelawan lain. Yah sok akrab ajah lah ya… memperkenalkan diri. Ngobrol sedikit-sedikit tentang asal dan kegiatan sehari-hari. Aduh, sepertinya mereka masih muda banget. Saya kayaknya agak paling senior yah. Hebat yah. Saya dulu seumur mereka ngapain aja yah. Hahahahha. Untungnya sih, wajah saya yang imut ini gak bikin gap usia kita terlihat jelas. Ya kan ya kan… hahahha. Maaf saya narsis.

Salah satu kakak relawan, Kak Tanti
Kak Tanti kenalan baru

Jalan pagi selesai, kami pun sarapan. Sederhana, nasi goreng, telur ceplok, dan kerupuk. Selesai sarapan kami membersihkan diri dan siap menyambut adik-adik yang hari ini akan bermain bersama kami.

Adik-adik yang jumlahnya hampir 40 orang itu, awalnya malu-malu. Kelihaian Kak Stevi si pemandu acara lah yang akhirnya sedikit demi sedikit bisa mencairkan suasana kaku di antara kami. Kakak-kakak sukarelawan yang berjumlah hampir 30 orang itu juga yang bikin seru.

Acara Perkenalan Kakak-kakak dan Adik
Sesi Perkenalan
Adiknya masih malu-malu
Adiknya dari usia 2 tahun sampai 10 tahun

Adik-adik datang dari panti asuhan dan beberapa anak yatim atau piatu lainnya tidak jauh dari vila. Kak Stevi membagi beberapa anak untuk menjadi tanggung jawab kakak-kakanya. Satu orang kakak sukarelawan, memegang satu sampai dua orang adik. Mereka bertanggung jawab sama si adik selama acara. Jadi kalau adiknya mau ke belakang, atau lapar ya kakaknya lah yang urusin.

Setelah acara perkenalan, dengan sedikit melemaskan otot bergoyang penguin, acara dimulai di pendopo untuk mendengarkan dongeng dari Kak Dita dan Yoyo boneka ajaibnya. Hehehehe. Antusias loh, adik-adik dengerinnya. Apalagi di penghujung dongeng nanti, ada hadiah yang dibagikan buat mereka yang bisa menjawab pertanyaan tentang dongeng yang disampaikan. Pintar-pintar semua, hadiah pun habis. Adik-adik berebutan ingin menjawab.

Kak Dita dan Yoyo in Action #ODFDF6
Aksi Kak Dita dan Yoyo mendongeng. Gak Cuma adik-adik yang nyimak, kakak-kakak juga serius. 🙂

Selesai dongeng, acara puncak dimulai. Acaranya apalagi kalo bukan bermain. Kakak-kakak dan adik dibagi menjadi beberapa kelompok. Diminta membuat nama kelompok juga yel-yel. Semua heboh (paling heboh ya tentu kakak-kakanya sih) Hehehe. Adik-adik yang sepertinya belum terlalu lancar berbahasa Indonesia cuma terpukau melihat kehebohan kakak-kakaknya. Iyah mereka masih terbiasa dengan bahasa ibu mereka Bahasa Sunda. Tapi apalah bahasa, tanpa bahasa yang sama pun kami tetap bisa bergembira bersama.

Beragam permainan dari yang membutuhkan keahlian fisik sampai basah-basahan semua benar-benar menikmati. Meski ada sedikit kecelakaan sedikit seperti jatuh, semua tetap gembira. Adik-adik yang awalnya malu-malu dan pendiam pun mulai bisa tertawa lepas dan aktif bermain.

Selesai permainan, kami berkumpul lagi di saung. Kali ini kami diminta membuat penampilan tiap kelompok. Panitia agak nyusahin yah. Tapi seru jadinya, ide-ide spontan mengalir begitu saja dan jadinya lucu.

Sambil duduk-duduk kita pun sedikit ngobrol-ngorol sama adik-adik. Adik asuh saya, namanya Azam, usianya 3 tahun. Kalem banget. Pipinya ngegemesin tembem. Gak banyak bicara. Pemalu sekali. Awalnya Azam gak mau lepas dari sang kakak. Tapi kemudian mau juga sih. Azam punya kakak dua orang dan adik yang masih bayi satu orang. Ibu Azam sudah meninggal dunia, karena sakit. Kakak Azam juga cerita, kalau mereka kakak beradik jadi harus terpisah-pisah. Ada yang tinggal sama nenek atau bibi. Ayah mereka juga bekerja di Garut agak jauh dari rumah.

Ini Azam dan Kakaknya
Ini Azam dan Kakaknya

Ada juga salah satu adik dengan keterbatasan fisik. Tangannya hanya satu. Tetapi selama permainan yang menggunakan fisik, tidak pernah ada rasa minder atau rendah diri. Dia tetap menikmati. Ada juga aduh saya lupa namanya, dan kemudian dikenal dengan teriakan khasnya “Kerang sakilo..” salah satu slogan buat yel-yel kemarin. Dia sudah harus memakai kacamata yang cukup tebal. Tetapi saya perhatikan dia suka membaca. Waktu itu, ada koran sebagai alat permainan, dan kemudian dia baca meski korannya sudah lecek dan kumal. Padahal sulit sekali untuknya, membaca harus dari jarak yang sangat dekat. Ketika saya tanya, “Kamu suka baca dek?” Dia mengangguk. Tunggu ya, kemudian saya ingat, di mobil saya membawa beberapa buku cerita anak yang kemudian saya berikan ke dia. “Terima kasih ya Kak,” sambil tersenyum. Senyum yang tulus.

Gendong-gendongan
Adik “Kerang Sakilo” digendong Kak Masha

IMG_8463

Di penghujung acara, ada testimoni dari kakak dan adik. Ada pemilihan kakak favorit, ada juga penulisan surat cinta dari kakak ke adik. Penulisan surat cinta ini berisi kata-kata motivasi ke adik buat belajar dan menjadi lebih baik. Agak sedih juga pas nulis surat cinta. Segenap doa yang baik-baik kami tulis untuk mereka. Kami bukan siapa-siapa yang bisa begitu saja merubah garis hidup mereka. Tetapi semoga lewat doa-doa baik yang kami tuliskan di sana bisa menjadi motivasi buat mereka menjadi lebih baik.

Rangkaian acara selesai, adik-adik bisa pulang dengan bahagia,membawa bingkisan yang kami siapkan. Paket sembako, cemilan, dan alat tulis. Aduh bawaannya banyak. Adik-adik yang kecil sampai kesusahan bawanya.

Semoga hal kecil yang kami lakukan bisa menjadi salah satu hari yang menyenangkan buat mereka. Memperkaya kenangan mereka, kalau masa kecil mereka sangat menyenangkan.

Formasi lengkap #ODFDF6
Formasi Lengkap #ODFDF6
Kakak-kakak #ODFDF6
Kakak-kakak #ODFDF6 Garut
kakak-kakak #odfdf6
Selalu heboh kalau lihat kamera
Kelompok POwer Rangers
Lihat siapa itu paling heboh yang paling depan ;)))

Buat Nia, makasih banyak memperkenalkan dan membawa saya dan Zaki dalam kegiatan ini. It was so fun. Awalnya saya takut Zaki gak melebur, eh ternyata malah hebohan dia. Hehehehe. Mau ikutan lagi? Yuks ikutan lagi, kali ini akan digelar di Majalengka Bandung 14 Mei nanti. Buat lengkapnya bisa lihat di instagram @onedayfundoingfun atau follow ig dan twitternya  nia di @alaniadita

 

Gak Ada yang Enak-enak itu Cuma-cuma Begitu Saja

Belum lama ini, saya dan suami berkesempatan menginap dengan harga yang bisa dibilang cukup murah untuk hotel di kawasan Nusa Dua Bali. Bersamaan dengan kunjungan Raja Salman di Bali kemarin. Awalnya sih, seharusnya Raja Salman sudah pulang duluan. Tapi kok ndilalah beliau memanjangkan liburannya di Bali. So, jadilah kita sempat tetanggan.

Dalam rangka apa saya ke Bali kemarin? Menginap di Kawasan Nusa Dua pula. Apakah kemarin kecipratan duit dari Raja Salman yang lagi ke Indonesia? Hahahhahaha… Tentu tidak dong.

Berawal ketika sebuah nomor telepon yang tidak ada di phone book hape terlihat. Kemudian gue angkat, dan ternyata dari sebuah marketing grup hotel kenamaan kita sebut saja Alor. Mereka menawarkan paket menginap 3 hari 2 malam di sebuah hotel kawasan Nusa Dua Bali dengan kamar yang luas, fasilitas lengkap, dan private beach tentu saja. Ada syaratnya gak? tentu saja. Syaratnya, pada hari kedua, kami harus mendengarkan sebuah presentasi dari marketing grup hotel tersebut selama kurang lebih dua jam. Dalam pikiran saya waktu itu, yah paling jualan dan  ditawarin paket liburan lagi. Biasalah.

Oh iyah, untuk meyakinkan kalo saya gak ditipu, saya juga nanya dong, tauk nomor saya dari mana. Kok bisa beruntung. Ini bukan penipuan kan? Mereka menjelaskan kalau mereka dapat nomor saya, dari data tamu yang pernah menginap di salah satu hotel yang masuk grup mereka. Setelah mereka menyebutkan nama hotelnya, saya pun ingat. Oke mereka tidak menipu.

Sebelum menetapkan tanggal berapa itu paket menginap ditentukan, jangan heran kalau hampir setiap hari itu marketing akan meneror seolah kamu punya hutang 1 M lebih dan udah nunggak berbulan-bulan. Gimana gak kesel, saya ditelepon ditanyain kapan pastinya setiap hari. Kalau pagi gak gue angkat ntar jam makan siang. Kalau pas siang gak saya angkat, pas jam pulang kerja ketika saya sedang terlelap di bus jemputan. Kan kesel banget lagi tidur enak-enak ada telepon yang aduh penting gak penting dan saya belum punya jawaban.

Setelah berdiskusi dengan suami, akhirnya kami putuskan untuk mengambil paket liburan tersebut di bulan Maret pas weekend dan kebetulan suami ulang tahun juga. Biar agak spesial gitu deh. Oh iyah paket menginap 3 hari 2 malam itu hanya senilai 990 ribu rupiah saja. Sudah termasuk makan pagi, dan fasilitas penjemputan.

Kami berdua yang orang kantoran dan males ngambil cuti (sayang banget siapa tauk ada rencana jalan yang lebih lama), memutuskan berangkat dari Jakarta pesawat malam dan tiba di hotel sudah cukup larut, walhasil kami tidak dijemput. Oke gak papah, kami pilih naik taksi onlen, dan alhamdulillah letak bandara ke hotel tidak terlalu jauh. Ongkos taksi hanya 40 rb saja.

Kami pun tiba di hotel dan saat mendaftar ke resepsionis, saya sedikit mengintip banyak juga peserta paket liburan murah seperti kami. Kami pun diantar ke kamar dimaksud. Hotelnya bergaya resort, terdiri atas beberapa gedung. Tenang sekali suasana hotel malam itu. Staf hotel yang membantu kami membawa barang pun memepersilahkan kami masuk, dan wow… ukuran kamarnya besar sekali. Kamar tipe apartemen dengan satu kamar.

Ruang tamu yang disatukan dengan ruang keluarga, ruang makan, dapur yang lengkap dengan alat masak dan kulkas dua pintu. Kamar mandi dan area laundry lengkap dengan mesin cuci. Kamarnya tidak begitu besar. Hanya tempat tidur single bed, lemari, dan meja rias.

Interior kamar yang sangat Bali ini agak-agak gimana gitu kalau cuma berdua. Dekat pintu masuk, kami disambut patung tanpa kepala, belum lagi di kamar tidur yang tidak ada tv dan ada lukisan gadis kecil seolah menatap kami. Penerangan agak remang-remang pula. Ah tenang lah, berani-berani. Gue emang rada-rada penakut gitu orangnya. Di belakang juga ada balkon yang cukup luas untuk bersantai. Memang sih kamar kami bukan kamar yang menghadap kolam renang, tapi dengan harga yang sudah kami bayar, gak boleh proteslah. Ini sudah jauh melebihi ekspektasi kami.

Oh iyah, sebelumnya saya juga sudah survey harga kamar ini permalamnya bisa lebih dari satu juta lo… jadi ya lupakan saja hal-hal yang spooky.  Pikirkanlah betapa beruntungnya saya bisa menginap di sini.

Esok paginya, saya ngotot pingin lihat pantai. Suami seperti biasa males banget, dan ritual tidur pagi buat dia sangat disayangkan kalau lewat. Meski akhirnya mau juga sih. Hotel ini sebenarnya punya private beach sendiri tapi karena letak hotelnya bersebrangan dengan pantai, jadi dibutuhkan jalan kaki kurang lebih 10-15 menit untuk menuju pantainya. Ah pagi-pagi kok, pasti asyik-asyik aja dong jalan kaki juga.

Saya yang memang norak karena gak pernah lihat pantai di Bali yang masih sepi, girang banget lihat pantai yang seolah milik sendiri. Sepi gak ada pengunjungnya. Hanya satu dua orang pekerja yang membersihkan pantai. Ada juga tetua adat setempat yang sedang memberi persembahan setiap mengawali hari. Eh iyah ternyata kami sebelahan lo sama hotel tempat Raja Salman menginap. Ada pembatas yang terbuat dari bambu yang baru dibangun untuk keamanan. Beberapa anggota marinir pun terlihat lalu lalang untuk menjaga penguasa Arab Saudi itu.

IMG_0213
Pemberian Sesajen untuk Memulai Hari
Private Beach Nusa Dua
Private Beach Hotel Nusa Dua Bali
Private Beach Nusa Dua
Enak banget buat leyeh-leyeh
Pose Ala-ala
Pose ALa-ala Couple (Horizon Miring?) Bodo Amat, Namanya Difotoin 🙂
Hotel Raja Salman Menginap
Hotel Raja Salman Menginap

Matahari yang semakin tinggi, kami pun bergegas balik ke hotel. Dalam perjanjian, kami harus hadir tepat jam 9 dan tidak boleh telat. Bawa tanda pengenal dan kartu kredit. Wah banyak juga nih pasangan yang ada di ruagan pertemuan. Setiap pasangan akan dijelaskan oleh satu orang marketing. Marketing kami wanita berjilbab, cantik. Dia menjelaskan panjang kali lebar tentang grup Alor dimana, pada intinya mengajak kami untuk menjadi member. Bukan sembarang member tapi. Member eksklusif. Katanya, bisa gratis menginap di hotel-hotel berbintang di seluruh dunia. Siapa yang gak tergiur coba?

Kami ditawari menjadi anggota member tersebut, seolah-olah seperti membeli sebuah properti, dimana kami harus membayar sejumlah uang. Dari uang tersebut, kami akan mendapatkan sejumlah point yang akan bisa digunakan untuk membayar penginapan di hotel-hotel yang masuk grup (sebut saja) Grup Alor di seluruh dunia. Intinya sih, DP sebelum liburan. Hotelnya bagus-bagus tentu saja dari bintang 2 sampai bintang 6. Keanggotaan berlangsung selama seumur hidup, tiap tahun point akan diberikan sekian poin, dan poin akan kadaluwarsa setiap dua tahun. Keanggotaan bisa diwariskan. Kalau kami gak pake boleh juga dihadiahkan atau dibisniskan. Aduh ribet amat yah. Saya buka travel agent aja dong mendingan. Wkwkwkwkwk.

Dengan segala rupa yang ditawarkan dan hotel-hotel yang bagus-bagus diseluruuh dunia itu, saya udah gak sabar banget pengen ngomong gini : “Ok mbak, jadinya kami harus bayar berapa nih kalau mau jadi member eksklusif itu.” umpat saya dalam hati.

Mbak-mbak marketing itu juga bilang keanggotaan mereka itu terbatas di seluruh dunia. Mereka hanya menargetkan kalo gak salah 2000 member saja. Makanya katanya lagi, kami termasuk orang yang sangat beruntung. Ya saya senyum-senyum aja dong sambil angguk-angguk tanda saya mengantuk. Hehehehehe.

Setelah lebih dari dua jam, kemudian datanglah si manajer yang katanya akan menentukan harga paketnya ke kami. Si mbak manajer menyapa kami sangat ramah. Pertama-tama dia seperti membaca sisi keuangan kami dahulu. Seperti nanya suami kerja di mana, saya kerja di mana, sering jalan-jalan dalam rangka apa. Bla-bla bla bla panjang lebar dan saya makin ngantuk. Dengan mengatakan harga yang ditawarkan ke seluruh peserta sama, dia kemudian menyebutkan angka sekian juta yang kira-kira bisa buat beli rumah di Citayam. Yah sekitar sembilan digit lah pokoknya. Membuat saya yang tadinya ngantuk mendadak seger dan kaget.

Berhubung member yang eksklusif, keputusan harus diambil saat itu juga. DP bisa gesek kartu kredit, sisanya dicicil selama 1 tahun yang cicilan DPnya lebih dari 2 digit dan kemudian gimana bayar kartu kredit yang buat DP itu? Wkwkwkwkkwkwkwk. Bayar kartu kredit dicicil? Bisa sih, tapi terus saya gak makan. Gak punya ongkos buat ke  kantor. Kami pun dengan halus langsung bilang, “Tidak, maaf.” dengan alasan akan menggangu stabilitas finasial lah, pake bohong lagi nyicil mobil lah. Rencana kami pergi haji dan lain-lain demi menghindari bujuk rayu mbak marketing ini.

Alhamdulillah, setelah tiga jam kami dicekoki, selesai juga acara prospek ini. Yang kami rasakan cuma lapar banget. Ish, gak dikasih makan siang sih. Hahahahhaha. Saya rasa kalo gue oke-in dikasih kali yah. Hahahahahahaha.

Keluar dari ruangan itu kami gak henti-hentinya ketawa. Saling menertawakan kok bisa ya, kami ditawarin kek gitu. Dari sisi mana coba kami akan tertarik. Mungkin yang cocok mah mereka yang uangnya udah gak berseri. Tinggal metik, tinggal nikmati hidup. Gak punya hutang cicilan, gak mikirin harus kerja. Pokoknya sudah mapan secara finansial.

Dari situ, si mbak marketing baik loh, memberi referensi makanan enak. Nasi ayam Ibu Oki. Tinggal jalan gak terlalu jauh sih, tapi cuaca Bali siang itu sangat tidak bersahabat buat pejalan kaki alias puanase poll. Berhubung laparnya sudah banget-banget ya tetap aja sih kita jalan kaki menerjang panas. Sambil lagi-lagi menertawakan, kalau saja saya atau suami kemasukan apa gitu yang mengiyakan tawaran marketing dan menggesek kartu yang hampir menghabiskan limit. Waw, sungguh tidak terbayang.

Eh, sebulan berikutnya, saya kembali menerima telepon. Lagi-lagi dari marketing hotel di Bali kemarin. Saya langsung ngomong gini dong, “Mbak, gak ada selain Bali ya, kalau Bali lagi saya gak mau deh Mba.” hehehe. Mbak marketingnya cuma bilang, “Wah gak bisa Ibu, karena kantor pusat kami di sana. Ibu datang saja dulu kesana. Nanti bisa bantu merencanakan liburan Ibu berikutnya.” Tanpa babibu gue langsung memotong, “Oke mbak, makasih, gak dulu yah.”