Gak Ada yang Enak-enak itu Cuma-cuma Begitu Saja

Belum lama ini, saya dan suami berkesempatan menginap dengan harga yang bisa dibilang cukup murah untuk hotel di kawasan Nusa Dua Bali. Bersamaan dengan kunjungan Raja Salman di Bali kemarin. Awalnya sih, seharusnya Raja Salman sudah pulang duluan. Tapi kok ndilalah beliau memanjangkan liburannya di Bali. So, jadilah kita sempat tetanggan.

Dalam rangka apa saya ke Bali kemarin? Menginap di Kawasan Nusa Dua pula. Apakah kemarin kecipratan duit dari Raja Salman yang lagi ke Indonesia? Hahahhahaha… Tentu tidak dong.

Berawal ketika sebuah nomor telepon yang tidak ada di phone book hape terlihat. Kemudian gue angkat, dan ternyata dari sebuah marketing grup hotel kenamaan kita sebut saja Alor. Mereka menawarkan paket menginap 3 hari 2 malam di sebuah hotel kawasan Nusa Dua Bali dengan kamar yang luas, fasilitas lengkap, dan private beach tentu saja. Ada syaratnya gak? tentu saja. Syaratnya, pada hari kedua, kami harus mendengarkan sebuah presentasi dari marketing grup hotel tersebut selama kurang lebih dua jam. Dalam pikiran saya waktu itu, yah paling jualan dan  ditawarin paket liburan lagi. Biasalah.

Oh iyah, untuk meyakinkan kalo saya gak ditipu, saya juga nanya dong, tauk nomor saya dari mana. Kok bisa beruntung. Ini bukan penipuan kan? Mereka menjelaskan kalau mereka dapat nomor saya, dari data tamu yang pernah menginap di salah satu hotel yang masuk grup mereka. Setelah mereka menyebutkan nama hotelnya, saya pun ingat. Oke mereka tidak menipu.

Sebelum menetapkan tanggal berapa itu paket menginap ditentukan, jangan heran kalau hampir setiap hari itu marketing akan meneror seolah kamu punya hutang 1 M lebih dan udah nunggak berbulan-bulan. Gimana gak kesel, saya ditelepon ditanyain kapan pastinya setiap hari. Kalau pagi gak gue angkat ntar jam makan siang. Kalau pas siang gak saya angkat, pas jam pulang kerja ketika saya sedang terlelap di bus jemputan. Kan kesel banget lagi tidur enak-enak ada telepon yang aduh penting gak penting dan saya belum punya jawaban.

Setelah berdiskusi dengan suami, akhirnya kami putuskan untuk mengambil paket liburan tersebut di bulan Maret pas weekend dan kebetulan suami ulang tahun juga. Biar agak spesial gitu deh. Oh iyah paket menginap 3 hari 2 malam itu hanya senilai 990 ribu rupiah saja. Sudah termasuk makan pagi, dan fasilitas penjemputan.

Kami berdua yang orang kantoran dan males ngambil cuti (sayang banget siapa tauk ada rencana jalan yang lebih lama), memutuskan berangkat dari Jakarta pesawat malam dan tiba di hotel sudah cukup larut, walhasil kami tidak dijemput. Oke gak papah, kami pilih naik taksi onlen, dan alhamdulillah letak bandara ke hotel tidak terlalu jauh. Ongkos taksi hanya 40 rb saja.

Kami pun tiba di hotel dan saat mendaftar ke resepsionis, saya sedikit mengintip banyak juga peserta paket liburan murah seperti kami. Kami pun diantar ke kamar dimaksud. Hotelnya bergaya resort, terdiri atas beberapa gedung. Tenang sekali suasana hotel malam itu. Staf hotel yang membantu kami membawa barang pun memepersilahkan kami masuk, dan wow… ukuran kamarnya besar sekali. Kamar tipe apartemen dengan satu kamar.

Ruang tamu yang disatukan dengan ruang keluarga, ruang makan, dapur yang lengkap dengan alat masak dan kulkas dua pintu. Kamar mandi dan area laundry lengkap dengan mesin cuci. Kamarnya tidak begitu besar. Hanya tempat tidur single bed, lemari, dan meja rias.

Interior kamar yang sangat Bali ini agak-agak gimana gitu kalau cuma berdua. Dekat pintu masuk, kami disambut patung tanpa kepala, belum lagi di kamar tidur yang tidak ada tv dan ada lukisan gadis kecil seolah menatap kami. Penerangan agak remang-remang pula. Ah tenang lah, berani-berani. Gue emang rada-rada penakut gitu orangnya. Di belakang juga ada balkon yang cukup luas untuk bersantai. Memang sih kamar kami bukan kamar yang menghadap kolam renang, tapi dengan harga yang sudah kami bayar, gak boleh proteslah. Ini sudah jauh melebihi ekspektasi kami.

Oh iyah, sebelumnya saya juga sudah survey harga kamar ini permalamnya bisa lebih dari satu juta lo… jadi ya lupakan saja hal-hal yang spooky.  Pikirkanlah betapa beruntungnya saya bisa menginap di sini.

Esok paginya, saya ngotot pingin lihat pantai. Suami seperti biasa males banget, dan ritual tidur pagi buat dia sangat disayangkan kalau lewat. Meski akhirnya mau juga sih. Hotel ini sebenarnya punya private beach sendiri tapi karena letak hotelnya bersebrangan dengan pantai, jadi dibutuhkan jalan kaki kurang lebih 10-15 menit untuk menuju pantainya. Ah pagi-pagi kok, pasti asyik-asyik aja dong jalan kaki juga.

Saya yang memang norak karena gak pernah lihat pantai di Bali yang masih sepi, girang banget lihat pantai yang seolah milik sendiri. Sepi gak ada pengunjungnya. Hanya satu dua orang pekerja yang membersihkan pantai. Ada juga tetua adat setempat yang sedang memberi persembahan setiap mengawali hari. Eh iyah ternyata kami sebelahan lo sama hotel tempat Raja Salman menginap. Ada pembatas yang terbuat dari bambu yang baru dibangun untuk keamanan. Beberapa anggota marinir pun terlihat lalu lalang untuk menjaga penguasa Arab Saudi itu.

IMG_0213
Pemberian Sesajen untuk Memulai Hari
Private Beach Nusa Dua
Private Beach Hotel Nusa Dua Bali
Private Beach Nusa Dua
Enak banget buat leyeh-leyeh
Pose Ala-ala
Pose ALa-ala Couple (Horizon Miring?) Bodo Amat, Namanya Difotoin 🙂
Hotel Raja Salman Menginap
Hotel Raja Salman Menginap

Matahari yang semakin tinggi, kami pun bergegas balik ke hotel. Dalam perjanjian, kami harus hadir tepat jam 9 dan tidak boleh telat. Bawa tanda pengenal dan kartu kredit. Wah banyak juga nih pasangan yang ada di ruagan pertemuan. Setiap pasangan akan dijelaskan oleh satu orang marketing. Marketing kami wanita berjilbab, cantik. Dia menjelaskan panjang kali lebar tentang grup Alor dimana, pada intinya mengajak kami untuk menjadi member. Bukan sembarang member tapi. Member eksklusif. Katanya, bisa gratis menginap di hotel-hotel berbintang di seluruh dunia. Siapa yang gak tergiur coba?

Kami ditawari menjadi anggota member tersebut, seolah-olah seperti membeli sebuah properti, dimana kami harus membayar sejumlah uang. Dari uang tersebut, kami akan mendapatkan sejumlah point yang akan bisa digunakan untuk membayar penginapan di hotel-hotel yang masuk grup (sebut saja) Grup Alor di seluruh dunia. Intinya sih, DP sebelum liburan. Hotelnya bagus-bagus tentu saja dari bintang 2 sampai bintang 6. Keanggotaan berlangsung selama seumur hidup, tiap tahun point akan diberikan sekian poin, dan poin akan kadaluwarsa setiap dua tahun. Keanggotaan bisa diwariskan. Kalau kami gak pake boleh juga dihadiahkan atau dibisniskan. Aduh ribet amat yah. Saya buka travel agent aja dong mendingan. Wkwkwkwkwk.

Dengan segala rupa yang ditawarkan dan hotel-hotel yang bagus-bagus diseluruuh dunia itu, saya udah gak sabar banget pengen ngomong gini : “Ok mbak, jadinya kami harus bayar berapa nih kalau mau jadi member eksklusif itu.” umpat saya dalam hati.

Mbak-mbak marketing itu juga bilang keanggotaan mereka itu terbatas di seluruh dunia. Mereka hanya menargetkan kalo gak salah 2000 member saja. Makanya katanya lagi, kami termasuk orang yang sangat beruntung. Ya saya senyum-senyum aja dong sambil angguk-angguk tanda saya mengantuk. Hehehehehe.

Setelah lebih dari dua jam, kemudian datanglah si manajer yang katanya akan menentukan harga paketnya ke kami. Si mbak manajer menyapa kami sangat ramah. Pertama-tama dia seperti membaca sisi keuangan kami dahulu. Seperti nanya suami kerja di mana, saya kerja di mana, sering jalan-jalan dalam rangka apa. Bla-bla bla bla panjang lebar dan saya makin ngantuk. Dengan mengatakan harga yang ditawarkan ke seluruh peserta sama, dia kemudian menyebutkan angka sekian juta yang kira-kira bisa buat beli rumah di Citayam. Yah sekitar sembilan digit lah pokoknya. Membuat saya yang tadinya ngantuk mendadak seger dan kaget.

Berhubung member yang eksklusif, keputusan harus diambil saat itu juga. DP bisa gesek kartu kredit, sisanya dicicil selama 1 tahun yang cicilan DPnya lebih dari 2 digit dan kemudian gimana bayar kartu kredit yang buat DP itu? Wkwkwkwkkwkwkwk. Bayar kartu kredit dicicil? Bisa sih, tapi terus saya gak makan. Gak punya ongkos buat ke  kantor. Kami pun dengan halus langsung bilang, “Tidak, maaf.” dengan alasan akan menggangu stabilitas finasial lah, pake bohong lagi nyicil mobil lah. Rencana kami pergi haji dan lain-lain demi menghindari bujuk rayu mbak marketing ini.

Alhamdulillah, setelah tiga jam kami dicekoki, selesai juga acara prospek ini. Yang kami rasakan cuma lapar banget. Ish, gak dikasih makan siang sih. Hahahahhaha. Saya rasa kalo gue oke-in dikasih kali yah. Hahahahahahaha.

Keluar dari ruangan itu kami gak henti-hentinya ketawa. Saling menertawakan kok bisa ya, kami ditawarin kek gitu. Dari sisi mana coba kami akan tertarik. Mungkin yang cocok mah mereka yang uangnya udah gak berseri. Tinggal metik, tinggal nikmati hidup. Gak punya hutang cicilan, gak mikirin harus kerja. Pokoknya sudah mapan secara finansial.

Dari situ, si mbak marketing baik loh, memberi referensi makanan enak. Nasi ayam Ibu Oki. Tinggal jalan gak terlalu jauh sih, tapi cuaca Bali siang itu sangat tidak bersahabat buat pejalan kaki alias puanase poll. Berhubung laparnya sudah banget-banget ya tetap aja sih kita jalan kaki menerjang panas. Sambil lagi-lagi menertawakan, kalau saja saya atau suami kemasukan apa gitu yang mengiyakan tawaran marketing dan menggesek kartu yang hampir menghabiskan limit. Waw, sungguh tidak terbayang.

Eh, sebulan berikutnya, saya kembali menerima telepon. Lagi-lagi dari marketing hotel di Bali kemarin. Saya langsung ngomong gini dong, “Mbak, gak ada selain Bali ya, kalau Bali lagi saya gak mau deh Mba.” hehehe. Mbak marketingnya cuma bilang, “Wah gak bisa Ibu, karena kantor pusat kami di sana. Ibu datang saja dulu kesana. Nanti bisa bantu merencanakan liburan Ibu berikutnya.” Tanpa babibu gue langsung memotong, “Oke mbak, makasih, gak dulu yah.”

 

 

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Gak Ada yang Enak-enak itu Cuma-cuma Begitu Saja

    1. Hahaha… akumah nekat ajah. Lumayan murah soalnya. Maafkan saya muraha… Nggak tauk, alhamdulillah saya mah gak bisa dan kalo bisa jangan dilihatn yang begitu-gituan. Tapi hotelnya menyenangkan loh. Next post lah cerita enjoy staycationnya. Hehehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s