10 Hal, Ketika Saya Kembali Jadi Mahasiswa

Hai hai blog… apa kabar? Saya kangen banget nulis hal-hal yang receh gak pakai mikir nih. Alhamdulillah nyolong-nyolong waktu buat nge-blog, meski UTS di depan mata. Disela-sela kebosanan memandang layar laptop yang selalu bahan kuliah. Hihihihi…

Tulisan ini di draft ketika menjelang Ujian Tengah Semester coba. Berhubung menggilanya tugas dan belum ada fotonya kemudian diundur-undur dan ini saya edit ketika sudah liburan semesteran coba. Hehehehe. Baiklah kita langsung sajah.

Bukannya saya gak bersyukur yah, tapi proses transisi dari kehidupan yang awalnya sudah nyaman dengan hanya kerja dan mengurus rumah tangga, ke kehidupan kuliah yang segudang tugas, kuis, presentasi, dengan limit waktu yang terbatas, membuat saya seperti kekurangan waktu dalam sehari. Agak berlebihan memang, tapi ya memang demikian. Belum lagi saya anaknya yang memang tidak terlalu kompetitif, agak lemot,  dan terhitung santai. Hihihihi.

Perubahan ritme hidup perlahan harus saya bisa kendalikan kalau saya tidak mau kalah oleh keadaan. Halah. Apasih. Iyah mau gak mau saya harus memecut diri saya, untuk lebih semangat, giat, dan mencoba tetap menikmati kehidupan yang dengan sadar sudah saya pilih ini. Iyah alhamdulillah saya dapat tugas belajar dari kantor kuliah S2 di Depok sana. Insyaallah kalau lancar sekitar dua tahunan lah ya…

Berikut ada beberapa hal yang berubah dalam hidup saya, ya kira-kira bisa dibilang sebagai suka dan duka yang saya rasakan dalam masa transisi kembali menjadi mahasiswa :

1.Janji Mau Nge-blog Seminggu Satu Kali Tinggalah Janji Belaka

Tampilan beranda scele (web kampus UI)
Berikut halaman wajib yang harus rajin ditongkrongin selama ini. Menggantikan wordpress.

Jadi ya, waktu awal kuliah itu, kan saya dapat jatah libur satu minggu dua hari, yaitu Senin dan Kamis. Nah, hari-hari libur itu mau saya optimalkan dengan meningkatkan produktivitas blog saya. Awalnyalah saya mau bikin jadwal topik, sampe harus rajin nge-draft.

Eh ndilalah, setelah kuliah berjalan, lah kok ya, tiap mata kuliah itu selalu ada tugas. Tugasnya itu ndak Cuma menjawab soal begitu, tapi ya nulis. Topiknya apa? Beuh jangan ditanya, topiknya bsurd banget buat saya yang memang tidak terbiasa menulis topik-topik berat. Palagi cara penulisan harus ilmiah dan jangan sampai ketahuan plagiat. Harus cermat melihat sumber dan menuliskannya kembali ke dalam tulisan. Kalau ketahuan plagiat, bisa dilumat abis sama Dosennya. Hihihihi.

Belom lagi yah kalau sudah dibuat dalam bentuk tulisan ya nggak dengan enaknya pun ngumpulin. Ya harus dibuat power point-nya untuk dipresentasikan. Belum lagi sebelum dipresentasikan harus di acc oleh dosennya dulu. Bayangin harus ngejar dosennya, nungguin dosennya belom benerin revisi. Sementara itu tugas gak cuma satu mata kuliah jendral.

Bagaimana dengan materinya? Karena menurut dosennya ini kami mahasiswa S2 gak perlu banyak-banyak dikasih materi. Jadi kami hanya dikasih masalah lalu disuruh menganalisa dan menelaah. Ya ampun, pokoknya semua harus dipikirin dan bisa dipertanggungjawabkan. Ya kalau salah atau gimana gak papah sih, namanya belajar, tapi ya siap-siap agak malu aja kali yah.

Selain mata kuliah yang macam itu, selalu menganalisa dan membuat tulisan, adalagi mata kuliah yang bobotnya cukup besar mau masukin ke dalam otak saja, susahnya minta ampun-ampunan deh. Belum lagi setiap pertemuan kuis dan kuis, presentasi dan presentasi.

Iyasih, tiap minggu memang saya produktif menulis, produktif sekali. Itu nulis untuk tugas kuliah tapinya. Topiknya buanyak banget. Kalau saya tulis di blog, aduh bisa bosan nanti bacanya.

Dalam hati kecil saya sih, saya masih mau banget berusaha menjaga ke-istiqomahan blog saya meski apapun itu yang saya tulis. Liburan? Aduh nanti dulu lah. Semoga libur semester nanti saya bisa liburan dan menulis tentang traveling yang seru banget itu.

Nah rajinnya jadi rajin nongkrongin web kampus buat melihat tugas apalagi gerangan yang akan menghampiri. Hehehe. Soalnya suka mengejutkan mepet-mepet gitu sih.

2. Mata Suka Bergetar dengan Sendirinya

Awalnya saya suka aneh kenapa ini mata sebelah kanan suka bergetar sendiri. Buka-buka primbon kok malah aneh. Hehehehehe Ternyata hal tersebut termasuk gejala mata lelah. Misalnya terlalu banyak menatapa layar komputer atau hape. Iyah tubuh saya pun sebenarnya memberikan sinyal cukup bagus untuk saya agar jangan lupa istirahat.

3. Jarang Update Instagram tapi Sering Curhat di IG-Stories

IG Stories Wahyu Eka Arini
Berikut contoh curhat dan nyinyir saya lebih tepatnya di IG stories. Hihihihi

Buat saya feed Ig saya itu ya foto-foto traveling saya atau foto yang bagus seputar perjalanan yang bercerita. Nah kalau yang model kuliah begini diceritain fotonya kek mana yah? Sepertinya semua orang kok yah mengalami.

Memang sih saya jarang banet posting di IG yang isinya curhat tentang keseharian atau daily activity. Males ajah. Maunya itu yang ceritanya seru. Seru buat saya itu ya cerita liburan atau kehidupan, gak melulu tentang keluhan kayak yang sering terjadi belakangan. Makanya saya upadate di IG stories ajah yang usianya cua 24 jam gak perlu dilihat-lihat lagi. Memang gak penting soalnya. Uhmmm…

4. Jarang Masak Apalagi Moto Masakan Kemudian Upload di Sosmed

Pisang Nugget Nutella
Iya meski jarang masak di hari kuliah. Weekend kadang masih iseng bikin cemilan kekinian. Penasaran soalnya.

Padahal kan yah, namanya lagi sering di rumah, gak ngantor, idealnya kan masak yah sebagai isteri yang baik. Kenyataannya, sekarang kalau bangun tidur abis shubuh langsung buka laptop. Sampai di rumah sore bebersih, langsung buka laptop. Mana sempat masak. Kalaupun sempat masak, ya kemudian langsung dimakan sampai lupa garnish ini itu buat dipajang di IG. Udah keburu lapar soalnya. Hihihihi…

5. Jam Tidur Berubah Lebih Malam

Kalau ketika kerja saya abis isya bisa leyeh-leyeh nonton TV di sofa ataupun sekedar menikmati the art of doing nothing. Nonton film favorit atau menertawakan apapun itu, sampai akhirnya ketiduran, sekarang beuh boro-boro deh. Pulang kuliah langsung buka laptop, sampai mata bergetar itu tadi batasnya. Maksimal saya hanya kuat sampai jam 23:00. Lewat dari situ, bukannya mata yang gak bisa melek, tapi otak pun sudah enggan diajak berpikir. Badan udah gemeretek. Mau gak mau, biar gak jadi sakit, harus tidur. Setel weker jam 4 biar gak kesiangan Shubuh-annya.

Dari zaman masih sekolah sampai kuliah di tiga tempat, sumpah belom bisa yang namanya begadang. Mungkin saya penganut aliran Bang Oma sejati. Begadang jangan begadang. Meski ini ada artinya. Emang gak kuat sih. Hihihi… Makanyah nilai akademis saya standar. Mungkin memang perjuangan saya kurang yah… gak kaya rang-orang ituloh. Minum kopi bercangkir-cangkir demi nilai A. Saya mah… gimana besok sajalah, wong badan minta ditidurin kok. Piye dong. Walhasil IP yang penting cukup buat ngelamar kerja, jadi PNS. Payah banget jangan ditiru lah.

6. Sudah Jarang Baca Novel

Rini di depan Rektorat UI
Jarang ke toko buku baca novel, tapi masih berusaha bahagia, dengan bersepeda keliling kampus 🙂

Yaelah… kok gimana yah. Selama bergelut kuliah, saya kangen banget sama yang namanya membaca novel. Palingan yah blog walking di hape aja sih.  Dua bulan ini ditahan-tahanin biar gak beli novel, gak ke Gramedia. Padahal Gramedia tinggal kepleset dari kampus. Mau bekal buku apa gitu buat di jalan aja kok yah merasa kayak aku selingkuh dengan dunia kampus. Nanti kualat. Gak bisa jawab kuis. Iyah, bukannya baca buku kuliah wong mau UTS atau kuis malah enak-enak baca buku apa itu.

Huhuhu segitunya yah saya… Tapi kemarin nekat dong, gak ada dosen, saya pun pergi ke Gramedia dan dapat empat buku. Satu novel, satu bukunya Gita Savitri, satu bukunya Paulo Coelho dan yang terakhir buku buat siraman rohani yang berjudul Me+Good = Enough. Hahahhaha. Mungkin saya takut depresi jadi mulai mencari self healing melalui bacaan yang saya baca itu. Kemudian dalam waktu  dua minggu sudah selesai tiga buku. Hihihihi. Itu ditahan-tahanin sih soalnya. Kalau gak bablas.

7. Jarang Belanja Online

Mie Yamin Cijantung Kopasus
Ini mie yamien enak bangettttt….

Alhamdulillah ini mah yah. Berusaha menurunkan nafsu belanja hal-hal yang gak penting. Fokus pada kebutuhan yang benar-benar penting selama kuliah. Budget belanja jadi budget buat beli es kopi dan makanan. Hahahahaha sama ajah dong itu mah. Beneran sih. Alhamdulillah bisa menahan dari godaan sale jilbab di IG ataupun baju-baju lucu. Duitnya buat beli es kopi biar bisa ganjel mata yang ngantuk-an ini. Sesekali jajan mie yamin endeus di Cijantung pas pulang kuliah mampir ke rumah Orang Tua. Itu dah bikin bahagia banget. Hihihihi

8. Kecanduan Kopi

Kolary Kopi
Andalan ketika kuliah tiga SKS, biostatistika pula dan kemudian dosennya minta tambahan waktu karena kemarin beliau gak masuk 😦

Iyah jadi ceritanya gini, ada teman sekelas di mata kuliah yang super duper menuntut fokus tinggi yaitu Biostatistika yang punya warung kopi gitu. Plusnya lagi, beliau pun mantan barista dan orang Gayo. You know what i mean kan yah… Kopi Gayo itu memang kopi premium, gak bisa dibandingin sama kopi sachet-an itu kan yah.

Beneran dong aduh itu kopinya bikin nagih banget. Belum lagi yang manisnya pun gak terlalu, kopinya tebal, agak asam, dan ampuh banget buat saya. Ampuh maksudnya bisa bikin mata melek. Itulah why kopi sachet gak berpengaruh di saya. Buat saya kopi sachet itu seperti air gula warna coklat. Iyah, manis ajah kebangetan, no effect to my body beside can make my blood sugar rate higher, I think. Hihihihi sorry not sorry nih.

9. Cuek Rumah Berantakan

Awalnya tuh yah, pengen banget tiap hari bisa nyapu dan mengepel. Kalau bisa lagi bikin-bikin DIY hiasan rumah yang lucu-lucu gitu kaya para selebgram. Kenyataannya, keinginan hanya tinggal kenangan, dan kupun malas sekali. Sampai kadang di kuat-kuatin ajah cuek lihat rumah kayak kapal pecah.

Suami untungnya gak komplain dan maklum banget sama isterinya yang lagi khusyuk ngerjain tugas. Malah dia yang lebih aware misalnya kerangjang cucian kotor sudah penuh dan dengan sukarela memasukkannya ke mesin cuci. Iyah, Suamiku yang nyuci deh. Ya Allah… nikmat mana lagi yang kau dustakan. Makasih banget dikasih suami yang gak risih mengerjakan pekerjaan rumah. Alhamdulillah

10. Mengenal Karakter Teman Lama dan Teman Baru

Kebijakan Hukum Kesehatan 2017
Teman-teman satu perjuangan di satu peminatan Kebijakan Hukum Kesehatan

Untuk yang ini agak lumayan panjang dan sepertinya bisa ditaruh satu judul sendiri sih yah… hahahaha. Dasar julid saya mah yah, sukanya mengomentari kelakuan manusia. Eh nggak, maksudnya dengan begitu kita bisa belajar kan yah. Belajar mengenali watak manusia yang sangat beragam. Bukannya dengan demikian makin menambah kekaguman kita sama Allah, kalau semua itu cipataanNya yang mau tidak mau, suka tidak suka kita harus bisa hidup berdampingan. Hehehehe…

Sekian curhatan saya yang sangat tidak berfaedah ini. Seneng ajah, akhirnya saya bisa nulis lagi yang gak melulu isinya tugas kuliah. Cuma curhatan sih, gak penting buat yang baca, tapi penting banget buat saya untuk membuat saya tetap sehat secara mental. Wkwkwkkwkwk…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s