Cerita Semester Dua Kuliah :) Sudah Setahun Aja… :(

Alooha… blog… wkwkwkwk…

Gilak lama banget gak nulis. Nulis blog maksudnya. Semester dua kemarin sangat menyita waktu banget. Selain waktu pikiran, tenaga, dan semua hasrat lainnya termasuk untuk update blog.

Hari ini sudah sebulan dari libur lebaran dan satu setengah bulan dari libur semester. Ntah kenapa beberapa bulan belakangan diriku males banget yang namanya update sosmed. Bukan gak main sosmed lagi yah, ini sih masih. Susah berhenti. Maksudnya mengupdate isi sosmed gitu loh. Updaete kegiatan sehari-hari atau apalah beropini tentang hal-hal kekinian, dan mengikuti tren-tren kekinian di sosmed seperti fitur terbaru instagram yang namanya Ask Me Question. Hihihi. Gak ngerti kenapa. Rasanya males dan berasa apa yang akan kuupload itu gak penting juga sih. Hahahaha.

Males berkreasi dan aku gak tahu ini sehat apa nggak. Jadi apa nih yang layak mau saya bahas pada tulisan kali ini dong. Nah udah mulai ngetik aja masih bingung.

Cerita seputar kuliah itu seru gak sih? Semester dua ini memang penuh perjuangan ditambah sayanya juga mulai agak goyah. Goyah kenapa? Hahaha. Berhubung semester ini banyak teman-teman satu gang yang sudah mulai egois, secara mencari mata kuliah yang dinaungi dosen PA masing-masing dalam rangka menjalin persatuan dan kesatuan dengan PA. Kemudian, ada mereka yang masih semangat mencari ilmu dan sebagian lain seperti saya ini masih menimbang-nimbang. Apakah sanggup kalo seidealis itu. Misal cari dosen yang kelas berat di mana selain tugasnya yang berat juga berat banget kasih nilai bagus ke mahasiswa. Hehehe. Yah dengan berbagai pertimbangan, di semester dua ini betul-betul perjuangan individu lah.

Bagaimana hasilnya? Alhamdulillah IP turun. Wkwkwkwkwkwk…. tapi gak papah. Saya masih percaya kalau proses itu lebih indah dibanding nilai. Meski semua orang ya akan pertama nanya emang nilai IP. Mana mau mereka dengar cerita, udah begadang siang malam, dan kemudian ketika ujian Manajemen Data Lanjut yang lanjutan statistika itu laptopnya nge-hang dan program gak bisa dipakai, dan seribu macam permasalahan lainnya.

Salah satu yang bikin saya sangat percaya kalau hasil tidak menghianati proses itu terjadi lagi di semester ini. Iyah memang di tahap hidup saya itu, sepertinya bisa dihitunglah yang dibilang beruntung. Pokoknya saya mah kalau mau meraih atau mencapai sesuatu haruslah kudu bekerja keras kalau perlu menangis-nangis deh. Hahahaha. Lebay? Nggak ya memang begitu. Bukan berarti saya tidak mensyukuri apa yang sudah Allah berikan yah, tapi yah sepertinya jalan hidup saya memang harus begitu,

Terus saya sebal gak sama hidup saya? Gak lah. Alhamdulillah sudah dikasih hidup dan membentuk saya seperti yang sekarang ini. Hehehehe. Kalau hidup saya gampang-gampang ajah mah, aduh gak kebayang deh jadinya gimana. Saya jadi lembek dan malas berjuang gitu deh.

Ambil contoh waktu kuliah mata kuliah Metode Penelitian Kualitatif. Buat peminatan saya, mata kuliah ini penting banget, karena kebanyakan tesis akan menggunakan metodologi penelitian ini. Jadilah saya semangat di awal. dapat tugas observasi aja, saya sampai maksa suami buat mengantar saya ke RPTRA Kalijodo yang lokasinya lumayan jauh dari rumah saya di Bekasi.

Suasana pagi di RPTRA Kalijodo 🙂

Saya tertarik kayak apa sih RPTRA Kalijodo. Pengen banget lihat yang katanya dulu tempat prostitusi sejak zaman sebelum merdeka, menjadi sebuah tempat yang sangat edukatif bagi masyarakat. Meski kondisi fisik saya waktu itu juga bisa dibilang lagi gak fit-fit banget. Eh kemudian, ketika Ujian Tengah Semester, nilai saya sangat tidak  memuaskan. Aduh gimana kalau saya harus mengulang. Itu UTS memang teori banget, harus hafal, yang terus terang untuk sekarang susah banget buat saya menghafal mati. Ya udah terima saja dulu ya.

Alhamdulillah Allah kasih dosen saya baik sekali. Dosen saya memberikan tugas UAS berkelompok untuk membuat sebuah penelitian kualitatif dengan penggunaan berbagai metode. Salah satunya wawancara ataupun grup diskusi. Pokoknya mirip banget  deh kayak buat thesis.

Sesi wawancara tugas Metlit Kualitatif

Nah di sini saya benar-benar mengerahkan segala kemampuan saya. Gimana nggga, alhamdulillah teman-teman satu kelompok juga nilainya udah bagus-bagus semua. Jadi ketika saya mau maksimal mereka justru mempersilahkan. Misal, saya mau nanti pas bagian hasil saya yang presentasi, saya yang rapihin materi presentasi, saya juga merekap hasil wawancara. Wah pokoknya saya mau maksimal deh ngerjainnya. Nah kemudian di akhir semester juga, dosen saya menawarkan untuk memasukkkan hasil riset kami ini untuk surat kabar. Maksudnya dipublikasikan ke umum. Gak harus jurnal ilmiah terindeks. Koran lokal saja cukup. Untuk menambah nilai.

Waduh, saya yang merasa, terbiasa menulis populer, tertantang nih, bagaimana menuliskan hasil penelitian yang terbilang ilmiah untuk dituangkan ke sebuah tulisan di surat kabar populer. Maksudnya biar enak dibaca gitu. Hehehe.

Alhamdulillah tulisan saya dimuat di sebuah harian surat kabar lokal. Gak papah gak nasional juga. Lumayan buat pengalaman. Dosen saya pun cukup memberi apresiasi meski dengan hanya emoticon jempol. Hehehe. Iyah saya mengabari tulisan saya dimuat memang hanya melalui whatsapp.

Alhamdulillah, ketika nilai keluar hasilnya sangat memuaskan. Pokoknya gak nyangka deh kalau melihat nilai UTS saya itu. Senang sekali jadi IP saya meski turun, yah gak drastis banget turunnya. Meski ada yang bikin sakit hati ketika ada mata kuliah 3 SKS yang harus puas dengan nilai B. Tapi saya terima, wong memang saya gak terlalu mudeng, meski sudah kasih usaha besar. Ya sudahlah ya… hahahaha… Padahal itu mata kuliah Pengantar Ilmu Hukum loh, yang di mana judul peminatan saya saja Kebijakan dan Hukum Kesehatan. :)) Untuk mata kuliah ini, gak bisa pilih dosen, so nikmatin saja, beliau itu :))

Teman2 satu peminatan Kebhukes bareng sama Dosen Pengantar Ilmu Hukum

Untuk mata kuliah yang lain? Cukup puas lah. Alhamdulillah mata kuliah kayak statistik yang sejak zaman SMU jadi momok buat saya bisa saya lewati dengan mendapat sedikit keberuntungan. Keberuntungannya apa? Ketika ujian, saya dikelilingi sama anak-anak dari peminatan Biostatistika, di mana ketika soal ujian diterima, mereka bisik-bisik membahas, rumus mana yang akan dipakai pada soal, dan saya gak sengaja dengar, karena memang persis di belakang saya. Mau gak mau, sedikit ada pencerahan. Meski ya saya juga berlatih bolak balik menggunakan program SPSS yang rumit itu ya… hahahahaha… another alhamdulillah lah pokoknya. Terpenting lagi, laptop dan program saya gak eror seperti yang dialami beberapa teman saya sih. Huhuhuhu.

Mata kuliah Ekonomi Kesehatan alhamdulillah sama Pak Prof favorit Prof. Ascobat Gani nalar saya masih seirama sama beliau. Oh iyah, dapat beliau itu perjuangan loh. Mari berterima kasih buat teman saya Mba Ida dan Tya yang tengah malam menelepon untuk membangunkan saya yang waktu itu lagi road trip sampai Pekalongan, agar supaya bisa mendapatkan Prof favorit sejuta umat mahasiswa FKM UI tersebut. Makasih teman-teman.

Akhirnya foto sama Prof idola 😊😊

Untuk dosen favorit lainnya siapa lagi kalau bukan Pak Sandy, pengampu mata kuliah Metlit kuantitatif yang akhirnya saya ikutan milih demi mengantisipasi kalau-kalau nilai dari dosen yang lain jelek. Soalnya Pak Sandy terkenal dengan kemurahan hatinya dengan memberikan nilai memuaskan. Mari enyahkan idealisme, hahahah.

Untuk mata kuliah dosen PA saya Bu Dumilah Ayuningtyas, saya bahkan ambil dua mata kuliah beliau sekaligus. Mata kuliah Penulisan Ilmiah dan Publikasi juga Manajemen Kebijakan Kesehatan. Sungguh Allah baik hati sekali, memberikan beliau sebagai dosen Pembimbing Akademik saya. Orangnya luar biasa. Keibuan, ngemong, pintar, juara publikasinya di mana-mana, motivator juga. Meski standar beliau agak tinggi buat setiap pembuatan penelitian, ya saya harus bekerja keras sepertinya buat lulus dari UI nanti. Semangat. Alhamdulillah semester dua ini beliau kasih nilai yang lumayan buat saya. Makasih Ibu :)). Kesan pertama yang cukup baik untuk setahun ke depan ya Bu…

Ibu PA terkerennnn…😆

Alhamdulillah dengan segenap perjuangan semester dua terlewati, mari siapkan untuk semester tiga yang meski masih sebulan lagi saya sudah sangat deg-degan. Apa yang bikin saya deg-degan sih? Iyah,  manuskrip yang harus publikasi di jurnal terakreditasi dan tentunya  thesis. Hahahahahahaha. Udahan ah, semangat yoookkk…. kapan merpus lagi, yaaa?? Hihihihihi…

Poto2 pas mau bukber bareng teman satu peminatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s