Liburan ke Bali sama bayi

Akhirnyaaa… Ibu liburan lagi. Meski liburannya tipis-tipis banget dan dalam rangka mendampingi Pak Suami kerja. Kali ini ke Bali. Persiapan cuma dua hari doang dong. “Bu, Bapak jadi nih ke Bali, ikut yuk.” si Bapak tiba-tiba ajah gak ada angin gak ada hujan ngomong. Gak tauk apa sekarang sudah ada Azzam. Mau ke supermarket deket rumah aja nyiapinnya dari H-1 wkwkwk. Ini lagi mau ke Bali baru ngomong h-2. “Ayuklah Bu, mumpung belum masuk kerja. Itung-itung refreshing.” tambah si bapak lagi. Dalam hati mah, “elah… liburan… dengan segala kerempongannya ini mah.” Hahahahaha. Masih aja ngedumel. Emang sih, dipikir-pikir kapan lagi ye kan, ntar kalo sudah masuk kerja, yah gak tauk deh.

Kami pun bagi-bagi tugas. Zaki pesan tiket, sama cari hotel, saya berkemas nyiapin keperluan kami semua. Sebenarnya yang bikin kepala pening sih apalagi selain MPASI sodara-sodara. Usia Azzam yang masih 9 jalan 10 bulan masih PR banget kan nyiapin MPASI kan. Makan nasi belum bisa, makan makanan instan kayak bubur bayi juga kasihan terlalu halus.

Mulai berselancar di dunia maya deh tips n trik traveling sama bayi. Awalnya hampir mau bawa blender segala, sampai mau beli slow cooker. Maklum selama ini gak pake slow cooker. Merasa lebih praktis pakai panci aja sih. Eh nemu blog yang menceritakan liburan dengan bayi ke Bali dan nyewa peralatan tempur MPASI di Eve Baby Care. Saat itu juga nyoba wa. Sudah malam, dan baru dibalas keesokan paginya. Sepakat sewa slowcooker dan blender baby safe yang bisa untuk mengukus. Oke done. Masalah satu terpecahkan.

Azzam dan Ibu di Bandara
Nungguin pesawat. Sudah mam, sudah pup

1. Persiapan MPASI

Perlengkapan oke, akhirnya bekal beras, butter, daun salam, dan kaldu jamur. Selain itu untuk darurat bawa bubur instan Cerelac, biskuit bayi Milna, cemilan yummy bites dan bebe roll. Gak lupa wadah makannya ya. Mangkuk, sendok, sendok makan, termos air panas, dan gelas minum tentunya.

Sampai sana gimana? hehehe. Tentu saja, Ibu mager. Di hotel pertama kami menginap di Mercure Nusa Dua. Memang harganya terbilang terjangkau untuk lokasi di daerah Nusa Dua. Sayang menu sarapannya kurang baby friendly. Sayur rebus gak ada, tempe goreng juga gak ada. Jadi pagi itu Azzam sarapan bubur ayam campur telur rebus aja. Sayurnya gak ada. Soalnya gak ada sayur rebus. Gak ada menu gado-gado. Adanya tumisan dan salad yang mentah.

Siangnya pun berulang. Makan itu lagi. Ya Allah, maafkan Ibu ya Nak. Nah kan malamnya kami di La Brissa jadi Azzam nyobain Peachy. Kalo gak salah yang rasa sup ayam dan jagug deh. Berhubung habis main di pantai dan foto-foto, Azzam sepertinya doyan-doyan saja. Alhamdulillah.

Nah dua hari berikutnya kami pindah ke daerah Canggu. Kenapa Canggu? Ya karena belom pernah aja. Hahaha. Sederhana kan alasannya. Pengen tahu daerah Canggu itu kayak apa sih. Zaki yang cari hotel memutuskan menginap di Hotel Jambuluwuk Canggu. Hotelnya dari luar kecil, tapi ketika masuk lumayan panjang dan nyaman. Hawanya sejuk, karena tidak jauh ada kolam renang dengan air terjun buatan yang bergemericik.

Jambuluwuk Seminyak
Jambuluwuk Seminyak

Kami dapat kamar persis di depan kolam renang. Syenang sekali, kamarnya lebih bagus dibanding di Mercure kemarin. Ada ruang tamu, meja makan, dua televisi, dan bathtub. Happy sekali ada bathtub ini, soalnya sesi memandikan si bayik akan lebih mudah. Hehehe. Ibuk happy. Lalu harganya gimana? Ya jelas ada harga ada rupa. Kalau yang Mercure sekitar 800 ribuan, yang Jambuluwuk itu 2 malam 2100k.

Nah pas sarapan, itu Jambuluwuk the best deh. Ada bubur ayam pastinya, ada gado-gado, ada telor rebus, kumplit deh buat bikin makan bayik 4 kuadran, 4 bintang. Eh terus ada temen gue yang komen, “lo pikir itu bubur bebas MSG?” jawabku apa coba, “Bismillah ajah…” hahahhaha… ya kalo ribet sendiri gak liburan-liburan dong. Mamak butuh kewarasan. Longgar-longgar sikit lah.

MPASI di Bali
Bubur, wortel, telur, tempe

Jadi untuk urusan makan si bayi selama liburan kali ini saya mengandalkan makanan ketika sarapan di hotel, makanan instan baik lokal maupun impor, cemilan jadi, buah di hotel juga kubungkus buat cemilan, kue-kue tradisional, dan bawa termos buat makan siang, biar si bayi selang-seling gak makan instan terus. Hehehehe.

Fix sudah peralatan sewa MPASI tidak kugunakan sama sekali. Diketawain sama Zaki rugi 250 rebu. Hahahahaha. Ingat hidup itu masalah memilih. Pilih yang membuat bahagia saja.

3. Persiapan di Pesawat

Persiapan di pesawat ya… bawa tas kecil yang kumplit isinya pampers, baju ganti, minyak telon, tisu basah n kering. Cemilan wajib juga, mainan bawa lah satu dua, juga buku cerita. Oh iya, kalau bisa sebelum terbang telpon langsung ke Airline nya untuk memastikan bahwa dapat kursi yang kita inginkan. Misal di lorong atau lebih enak di barisan paling depan kalo memang belum mampu di kelas bisnis.

Untungnya, kemarin pas terbang Azzam bobo dong pas take-off, eh ternyata pas makanan datang, dia bangun dong. Untunglah bawa cemilan, agak tenang. Eh pas cemilan habis, tetep aja dia merosot ke lantai terus duduk di lantai. Sampai-sampai saya harus berulang kali minta maaf ke Bapak-bapak di sebelah saya yang kemudian bilang, “Wah, anaknya aktif yah..” hahahaha Ya sudah lah ya.

Pas balik jakarta, Azzam sengaja kami buat main terus di bandara. Sibuk merangkak, pokoknya jangan kasih nenen apalagi sampai tidur. Alhamdulillah di pesawat tidur dan itu sampai Jakarta dong. Paling penting lagi kalau memungkinkan emang pas jam tidurnya sih. Dijamin aman jaya lah di pesawat.

4. Ngapain aja di Bali?

Kami kan sampai malam ya, jadilah langsung bersih-bersih ajah, langsung tidur. azzam cuma dilap-lap aja, ganti piyama. Makan malam Cerelac beras merah. alhamdulillah masih doyan. Bapak Ibu sudah makan di pesawat tapi kemudian pesan mie goreng di hotel. Hehehehe. Sepiring berdua saja cukup.

Keesokan harinya, Bapak rencana mau ketemu sama Pak Bos di Canggu yang jaraknya kurang lebih satu jam dari Nusa Dua di sore hari. Nah siangnya kami memutuskan leyeh-leyeh di hotel saja. Setelah sarapan nemenin Azzam bobo pagi. Jam dua bersiap untuk cus ke Canggu karena Bapak janjian jam 4 sore.

Perjalanan ke Canggu ternyata lumayan macet. karena jam Azzam tidur, jadilah dia di mobil tidur dan sampai dia bangun, belum sampai juga dong. baiklah cemilan bebe roll to the rescue. Nah Zaki mampir ke sebuah minimarket, namanya Pepito. Penasaran kuikutan masuk. Lihat-lihat bagian rak tempat makan bayi. Ada yang menarik. Makanan bayi instan tinggal leb. Mereknya Peachy, buatan Thailand dan ada logo halalnya. Variannya pun macam-macam ada beras merah salmon, kentang dengan ayam, dan lainnya. Ambil deh.

Hari ketiga setelah chek-in di Jambuluwuk, kami memilih mengunjungi Bali Bird Park. Bingung juga sih, mau kemana dengan anak bayi. Pertimbangan tempat yang tidak terlalu luas dan hiburan melihat berbagai macam burung dari berbagai penjuru dunia menjadi alasan kami berkunjung ke sana. Lumayan jauh juga ternyata.

Tiba di sana kami makan siang dulu di restonya. Makaannya enak, harga ya lumayan lah. Wajar untuk di tempat wisata. Sambil makan siang, ada pertunjukkan memberi makan burung kakatua. Azzam senang, makannya bareng burung. Hehehe.

Hari keempat, paginya kami jalan-jalan ke pantai dekat hotel. Jalan kaki sekitar lima belas menit. Alhamdulillah azzam kooperatif mau pake stroler dong. ada kejadian lucu. Di jalan pas pulang bali ke hotel, digonggongin anjing. Untungnya ada pengemudi motor yang nolong kami lolos dari gonggongan anjing yang entah marah-marah kenapa. Siangnya kami lagi-lagi menikmati hotel dengan berenang dan siangnya berencana beli Joger dan pie susu buat oleh-oleh. Sebentar aja kok. Jam 5 sore kami sudah di hotel. Makan malam, dan tentu saja Ibu packing untuk pulang keesokan harinya.

Alhamdulillah di perjalanan pulang Azzam pulas tertidur dong. Setelah di bandara kulepas saja di lantai supaya dia bebas merangkak. Kasihan pegel digendong terus. Capek gak liburan sama bayi? Capek. Ribet gak? Ribet dong. Kapok gak? Oh tentu tidak. Jika diberikan nikmat sehat dan rejeki maunya sih yang begini ini rutin. Apalagi kalau anaknya sudah gedean dikit. Aghhh… gak sabar.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s