Suami Positif Covid-19

Pandemi gak kelar-kelar ya Allah… itu saja hampir setiap hari yang saya keluhkan. Tapi ya udahlah hidup harus terus kan?

Jadi saya mau sharing pengalaman suami yang dinyatakan positif Covid-19. Alhamdulillah sekarang sudah membaik dan sudah terbilang aktivitas biasa. Meski begitu, masih harus menyelesaikan isolasi mandiri yang pada saat saya menuliskan ini sudah berjalan 7 hari setelah dinyatakan positif.

Semenjak pandemi ini, kami memang masih beraktivitas di luar karena pekerjaan. Saya sih gak tiap hari. Paling banyak itu seminggu tiga kali ke kantor. Karena kantor saya zona merah banget. Wkwkwk… tapi gak mungkin dan gak akan di lokdon-lokdon deh apapun yang terjadi. Tauk kan di mana? Hehehehe…

Meski demikian saya berusaha banget menjalankan protocol kesehatan semaksimal mungkin. Pake masker dobel kain dan medis kalau di kantor, sering cuci tangan, bawa hand sanitizer, dan semprot-semprot desinfektan.

Pulang kantor, pakaian langsung pisahin, mandi bersih, baru pegang Azzam. Minum vitamin, madu, air hangat lemon, propolis, makan sehat, sebisa mungkin olahraga, dan jemuran matahari pagi. Sebisa mungkin gak makan atau minum yang bisa jadi pemicu sakit. Di saya itu kayak pilus, gorengan, keripik kaya mecin yang padahal enak, es-es an yang kelewat manis.

Kalau ada yang dirasa aneh di tenggorokkan atau gak enak badan langsung deh minum air hangat yang banyak dan banyakin pikiran positif sehat, sehat, dan sehat. Satu lagi. Langsung pake masker kalau ketemu orang atau pas ke rumah orang tua.

Nah balik ke cerita suami yang dinyatakan positif Covid. Minggu sebelum bergejala, tepatnya Kamis Jumat Zaki itu ada kerjaan ke Bandung. Ya mungkin saja itu Coronces dapat dari sana. Sejauh itu sih itu yang kami curigai.

Berawal Minggu 27 September, suami mengeluh kedinginan. Minta matiin kipas angin. Ya Allah padahal siang itu gerah banget. Apa karena kusibuk bolak-balik ngurusin Azzam jadi perasaan badan keringetan. Sore itu pun Zaki minta mandi pakai air hangat. Ukur suhu, masih di bawah 37,5. Minum Panadol, minum vitamin, minum air hangat, dan malam itu Zaki tidur di sofa karena gak kuat AC. Azzam gak mungkin gak pakai AC.

Nah hal itu berlangsung sampai hari Rabu malam. Rabu pagi Zaki cek asam urat katanya tinggi. Oh mungkin itu. Ya sudah makan sehat saja yuk. Tapi masih gak enak badannya. Istilahnya greges gitu ditambah suara terdengar agak bindeng. Oh mungkin mau flu biasa aja.

Sebenarnya saya maunya Zaki swab dan katanya mau rapid tapi belom juga. Eh Kamis pagi, pas Zaki mandi, saya lagi kerja dan Azzam lagi kedatangan tamu kecilnya di ruang tamu. Saya keluar dari kamar bermaksud menemani Azzam. Eh kok bau gas banget. Baunya sampai keluar. Wong Azzam dan tetangga saya saja sampai ribut bau gas.

Pas Zaki selesai mandi, saya heran dong kok dia gak menyium bau gas yang baunya masyaallah. Kami pun saling lihat-lihatan. Mungkin kalau di sinetron musiknya gini, jeng jeng jeng jeng…… wkwkkwkw

Saya inisiatif ambil parfum, kopi, sampai minyak kayu putih. Katanya cuma nyium tapi dikitttt banget. Ya Allah… langsung saya bilang, “Sudah kamu swab dih plis,” Langsung deh maskeran medis terus. Eh tapi pake masker dari Senin deh kayaknya pas hidung agak-agak mampet dan sedikit batuk-batuk gitu.

Zaki langsung pesan untuk swab melalui aplikasi Halodoc dan memilih RS Hermina Galaksi. Kecurigaan kami yang menjurus positif gak bikin kami panik. Ya awalnya panik, tapi mari berpikir jernih biar tahu apa yang harus dilakukan.

Pulang tes swab Zaki beli kasur untuk kamar sebelah. Kami putuskan langsung isolasi. Meski kami berharap hasil negatif, awalnya saya dan Azzam mau menunggu hasil sampai Sabtu dan gak perlulah mengungsi ke Bintara. Takutnya kan malah kami bawa virus. Tapi malamnya Zaki berpendapat buat kami ngungsi aja. Takutnya kelamaan bareng lama-lama kami terpapar kan. Mana Azzam kan agak susah untuk dikondisikan Bapak lagi diisolasi. Hehehe. Malam itu pun kami beli gas, gallon, telur 1 kg, apel, mangga, pir, pepaya, jeruk, memastikan kalau Zaki perlu isolasi mandiri, semua sudah aman perbekalan.

Jumat pagi saya berkemas dan kami melakukan rapid tes di klinik dekat rumah. Pagi itu hasilnya non reaktif semua. Kami pun masih punya harapan. Moga-moga aja besok hasilnya negatif. Zaki pun mengantar saya dan Azzam ke Bintara. Ke rumah orang tua saya.

Di Bintara saya maskeran terus, meski alhamdulillah tidak ada gejala. Demi keamanan semua.

Sabtu siang, Zaki mengabari saya via wa kalau dia positif. Baiklah saya sudah menyiapkan hal terburuk. Tapi ya tetep aja kaget. Duh. Pertama yang terlintas, duh gimana dengan saya dan Azzam? Bagaimana dengan orang-orang di rumah Bintara? Belom Sabtu kemarin kami kumpul di rumah Ciracas. Itu kan banyak banget orang Ya Allah… Gimana Ibu dan Bapak, belom keponakan-keponakan yang balita. Dari yang positif banget harus gimana-gimana sampai yang negatif-negatif saya pikirin semua. Hahahhaha.

Baiklah, hal yang pertama saya lakukan, menghubungi tetangga di cluster dan menceritakan semuanya. Alhamdulillah tanggapan mereka baik sekali. Mulai dari siap mensupport makanan setiap harinya, sampai menanyakan apa yang dibutuhkan Zaki. Alhamdulillah ya Allah makasih banget dikasih tetangga baik-baik begini.

Saya pun mengabari kantor dan mendaftar untuk swab di kantor. Qodarullah di ruangan saya ada kasus positif baru dan saya pun tidak sendiri tapi bareng teman-teman yang kontak dengan teman saya yang positif itu.

Senin 5 Oktober pun saya swab di kantor. Alhamdulillah sampai hari itu tidak ada gejala covid ataupun apa. Saya merasa sehat. Berbeda waktu swab pertama di mana saya sedang batuk jadi sempet stres. Meski begitu ya saya tetap deg-deg an sampai tiba diumumkan Kamis pagi kalau alhamdulillah hasil swab saya negatif. Alhamdulillah dan saya gak perlu pakai masker lagi di rumah. Saya juga diizinkan mingggu ini saya tidak perlu ke kantor.

Hari ini 9 Oktober 2020. Kondisi Zaki sehat, sudah kerja di rumah. Alhamdulillah teman-teman di kantornya negatif juga. Cuma ya memang Zaki belum tes swab kedua jadi masih isolasi di rumah. Rencananya sih besok.

Gimana pemenuhan kebutuhan makan Zaki di rumah? Alhamdulillah banyak banget makanan. Kata Zaki kulkas di rumah sampai penuh. Ibu mertua banyak banget kirim makanan. Semua makanan kesukaan Zaki dikirimin. Sop Ayam, Sop Iga, Entok Rica-rica, sampai paru dan mie goreng. Tetangga juga kirimin sarapan bubur ayam, lontong sayur, sampai kerupuk dan roti tawar. Kayaknya Zaki lebih happy begini deh. Wkwkwkwkwk. Ketimbang makan masakan saya yang alakadarnya. Hehehehhe.

Alhamdulillah juga rumah adik yang berdekatan, jadinya gampang minta tolong apa kayak beli galon, beli vitamin yang habis, dikirimin es kelapa juga. Pokoknya Zaki benar-benar gak stress sama sekali. Dia mah enjoy banget di rumah kerja, nonton Netflix. Sehari dua tiga kali saya cek suhu, saturasi oksigen, video call-an sama Azzam. Saya juga kirim video Azzam.

Dukungan dari warga juga kami dapat sembako yang isinya daging ayam, mie, dan susu uht.

Saya berkala mengecek beberapa yang kontak dengan Zaki. Keluarga Ciracas alhamdulillah sehat, keluarga Bintara sehat, orang di kantor Zaki sehat, sampai anak tetangga dan mbak yang bantu-bantu di rumah sehat. Itu aja yang bikin saya lega banget. Setelah hari Kamis  waktu swab juga Zaki sudah sehat, rajin berjemur dan saya minta dia olahraga lihat dari Youtube biar gak gendats setelah isolasi.

Hikmah dari semua ini ya kok Allah memang masih sayang banget sama kami. Coba aja gak ada gas yang bocor manalah kami ngeh dan meyakinkan Zaki untuk swab. Sebelum yang terburuk terjadi kan, udah dikasih tanda. Ya Allah makasih banget banget banget.

Saya sehat, Azzam sehat, Zaki sehat. Itu aja cukup.

Mungkin saja kondisi Zaki gak drop banget jadi virusnya gak merajalela di tubuhnya. Begitu juga tingkat penularannya  yang tidak terlalu infeksius. Mungkin juga kondisi saya dan Azzam yang lagi fit jadi si virus enggan hinggap. Makasih Gusti Allah… makasih… semoga kami sehat dan pandemic ini segera berakhir di Indonesia. Amiiin

19/10/20

Tanggal 12 Bapak swab lagi dan hasilnya positif. Terus dikasih obat-obatan banyak banget dari antivirus, antibiotic sampe vitamin-vitamin yang sebenarnya kami masih punya. Tapi di RS Bunda itu setelah dari dokter, pasien suruh nunggu di ruang isolasi dan gak bisa bilang babibu kalo vitamin A, B dan C masih banyak di rumah gak perlu diambil. Jadilah semua akhirmya diambil. Biayanya berapa??? Ya bisalah dapat laptop yang murah. Udah bye gak usah dibahas. Nyesek bukan karena Covid, tapi karena menguras biaya. wkwkwk.

Oke fix Zaki gak bisa ikutan ultah Azzam… huhuhu sedih banget. Tapi ya sudah tak mengapa. Seminggu lebih tepatnya tanggal 21 Oktober Zaki swab lagi. Awalnya bingung mau yang hasilnya cepat tapi mahal. Takut kalo masih positif. Eh tapi dia PD aja dong.

Tanggal 22 Oktober Jam 11 lewat ketika saya di terminal 3 Bandara Soeta, Zaki mengabarkan kalau hasil swab test-nya kemarin itu NEGATIF. Alhamdulillahhhhh… akhirnya.

Buat yang masih berjuang dalam pandemi apapun itu… semangat. Mengutip kata-kata teman saya yang juga penyintas Covid-19, “Pandemi ini harus dihadapi bareng-bareng Mba. Pasti bisa…” iya betul banget. Zaki yang alhamdulillah tenang dan tetap positif, berjuang dengan support dari sekelilingnya. Isteri, anak, Ibu, Bapak, Adik2, Kakak2, tetangga, teman-teman kantor, hingga teman-teman saya. Makasih semuanya. Sehat-sehat dan semoga pandemi ini segera selesai. Aaamiin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s