Featured

Apa Kabar Ibu WFH dengan Batita?

Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah 20210729_085455.jpg
Suasana rumah ketika WFH berdua bareng Azzam :)))

Buat Ibu-ibu bekerja macam saya, Work From Home yang diterapkan kantor selama masa pademi itu seperti pisau bermata dua. Iyah semua hal kayaknya juga seperti itu ya, ada sisi positif dan negatifnya. Kali ini saya mau bahas ini ah. Buat kenang-kenangan nanti kalau suatu hari pandemi berakhir. Ih pernah begini loh… Hahahaha. Apa aja sih sisi positif dan negatifnya dari Ibu dengan batita yang juga harus WFH. Meski banyak yang bilang bisa WFH dengan gaji yang aman adalah sebuah privilege

Sisi PositifSisi Negatif
Aman dari virus-virus yang berkeliaran di luar. Gak perlu rempong ke kantor kayak mau perang, masker double dan mensugesti diri kalau di luar akan aman dan baik-baik sajaMemang aman sih dari virus… tapi… kesehatan jiwa dan raga diuji, karena Ibu susah buat kerja. Anaknya maunya main ditemani Ibu  
Bisa menjalin ikatan dengan anak. Asyiiikk… bisa main sama anak di rumah.Kenyataannya memang iya, ikatan begitu snagat erat bahkan anak nempel terus sama Iboooo… Maunya dipangku terus. Mau nimbrung pas zoom meeting. Kepo lihat teman-teman Ibu, pengen ikutan pencet-pencet laptop (saya sudah ganti keyboard dan keyboard baru pun huruf C udah copot)  
Asyiiik bisa stimulasi anak, bisa nih no gadget seharian. Bisa… aku pasti bisa.  Ampuuunnn Ibu nyerah, mau zoom meeting, harus jadi asrot, notulen, nih nak nih Tab, nih nonton Baby Bus nih, nih Nusa Rara nih… wkwkkwk
Bisa tidur siang… eh…  Boro-boro tidur siang. Kalau sama Ibu, si anak susah banget tidurnya. Malah ngajak main melulu… Giliran sama Mbak 5 menit langsung pules.
Bisa melakukan banyak hal seperti hobi dengan tanaman, foto-foto cantik, de el el de el el  Boro-boro mau melakukan hobi, anak bisa makan lahap 3 kali sehari dengan jadwal cemilan yang gak ke skip, aja udah alhamdulillah
Bisa kali nih nyambi cari sampingan jualan onlenYa Allah… sampingannya terganti sama bolak balik beresin mainan yang gak sengaja keinjek Ibu…
Sisi positif negatif WFH untuk Ibu dengan Batita

Kalau sudah gitu gimana dong?

Kalau saya awal-awal WFH sih y aitu mencoba menikmati seolah-olah saya Ibu rumah tangga, kerjanya sampingan. Tapi semakin kesini kerjaan makin wow, dan kok kayaknya gak ada mikirin tuh, lo di rumah sambil nggurus anak apa nggak. Terus kok ya jadi agak kurang professional gitu.

Terus saya juga merasa gak bahagia, karena kayak dikejar-kejar debt collector masalah kerjaan. Anak juga gak maksimal kepegang. Disambi-sambi, kebanyakan terpapar gadget juga, anak merasa kesepian dan minta Ibu menemani main. Duh memang multitasking itu tidak selalu sebanding lurus dengan produkstivitas ya.

Demi kewarasan jiwa dan raga Ibu dan Azzam, akhirnya memutuskan Ibu dan Azzam tiap pagi ke rumah Mbah. Di rumah Mbah Ibu bisa kerja di lantai atas. Azzam bisa main sama Adek, dan Kakak sepupu, bisa makan tepat waktu sampai cemilan, buah, susu, tepat waktu.

Ibu bisa lebih produktif. Jam kerja Ibu serius kerja, bisa sholat dengan tenang, dan kadang curi-curi waktu buat nulis dan me time. Selesai kerja Ibu bisa penuh menemani Azzam main, membacakan buku, menemani ritual mau tidur, menyanggupi minta makan atau bikin teh meski udah malam. Atuh… kenapa gak tidur aja sih. Hehehe.

Karena ya kalau seharian di rumah, pasti tugas-tugas kantor tertunda. Ibu harus bangun tengah malam, buka laptop buat kerja, pake mikir lagi. Otomatis Ibu kurang tidur dan gampang banget cranky. Ibu memang bukan Ibu-ibu Instagram yang tetap terlihat bahagia meski mengurus anak di rumah sambil bekerja. Kok bisa sih mereka sekeren itu…. kok bisaaa….

Jadi jadwal sehari-hari Ibu begini, dan meski ongkos bensin Bapak dan bayar tol nya bikin lumanyun, yang penting masih aman anggaran keluarga dan yang terpenting Ibu bisa namaste.

WaktuKegiatan
03:30-04:00Bangun, ke toilet kemudian mengumpulkan nyawa
04:00-04:30Tahajud, berdoa, me time
04:30-04:55Ke dapur masak nasi, preparasi buat masak
04:55- 05:15Sholat Shubuh dan zikir pagi
05:15-06:00Masak buat Azzam buat satu hari (sayur, lauk, potong buah buat 3 porsi) siapin snack, minum, dan yang mau dibawa ke rumah Mbah
06:00-06:30Mandi, rapih2 kasur, dan siap berangkat
06:45Ke rumah Mbah
07:30Sampai rumah mbah
07:30-08:00Mandiin Azzam
08:00 – 12:00WFH
12:00-13:00Ishoma
13:00-16:00WFH
17:00Selesai WFH
18:30Pulang ke Jatiasih
19:15Sampai di Jatiasih
19:15-20:00Beres-beresin barang dari rumah Mbah dan siapin buat besok. Azzam ditemani Bapak.  
20:00-21:00Main sama Azzam sampai bersih-bersih mau tidur
Jadwal Ibu WFH

Kalau dilihat dari jadwal, memang waktu Ibu sama Azzam gak banyak, namun lebih berkualitas dan Ibu merasa jauh lebih sehat secara mantal. Gak senggol bacok, nungguin Bapak pulang, gak manyun pas Bapak pulang, main sama Azzam juga lebih mendalami karena ya memang seharian belum keep in touch lama kan. Alhamdulillah jam segitu Azzam nya belom ngantuk. Karena siang dia tidur lebih dari cukup. Malah Bapak Ibu yang seringnya sudah ngantuk. Hehehe. Maafin ya Nak.

Eh tapi kadang ya capek juga dengan ritual siap-siap setiap harinya, pengen gitu jadi full Ibu ART, tapi ya begitu, harus dipastikan kerjaan satu hari itu gak padat-padat banget. Tapi ya kerjaan juga terkadang unpredictable, sih.

Mungkin yang kurasakan belum seberapa dibandingkan sama Ibu-ibu yang punya anak sudah sekolah dan balita ditambah harus bekerja kadang tanpa ART lagi. Aduh saya mah hormat setinggi-tingginya. Sehat-sehat semua buat semua Ibu-ibu dan calon Ibu, dengan sehat semoga kita senantiasa bisa bahagia. Aaamiin.

Stay Cation di Hotel Lido Lake Resort Sukabumi

Tulisan yang menceritakan liburan dalam rangka birthday trip dan awal tahun 2021 kemarin. Gak menyangka akan ada gelombang kedua badai Covid-19 bahkan sepertinya melebihi tahun 2020 kemarin. Syedih. Harus cerita Covid Tahun 2020 dan 2021 ini nanti ya.

Pandemi masih berlangsung. Setelah Zaki selesai isoman dan benar-benar sehat dari Covid kemarin, kami akhirnya memberanikan diri buat liburan ke luar Jakarta sebentar. Kata Zaki dalam rangka ulang tahun. Abis ditanya mau kado apa saya bingung banget. Eh Zaki booking aja gitu tiba-tiba Lido Lake Resort.

“Besok kita nginep ya di Sukabumi. Gak macet deh insyaallah.” kata Zaki.

“Oh ya udah…” jawab saya gitu doang. Sambil berharap semoga kata-kata gak macetnya itu beneran tejadi. Karena ya saya memang orangnya gampang bete. Apalagi ada Azzam. Udah kebayang kan kalau Azzam cranky, Ibunya ikutan. Wkwkwkwk.

Sampai di Lido Lake Resort siang itu hujan. Resort model zaman kolonial terpampang, dan kita kayak masuk ke dalam rumah yang ada di sinetron gitu. Rumah orang kaya yang sudah kaya dari kakek-kakeknya gitu deh.

Sambil menggendong Azzam yang begitu pulas tertidur, saya mencari sofa yang cukup besar. Zaki menuju meja resepsionis untuk check in.

TIdak lama kami sudah di dalam kamar. Akhirnya saya bisa memindahkan berat tubuh Azzam ke tempat tidur beralas seprei putih. Alhamdulillah. Saya beralih ke jendela membuka tirai jendela. Masyaallah, pemandangan jalan, hamparan rumput hijau di belakang hotel, hingga danau Lido terpampang.

Pemandangan siang menjelang sore itu begitu syahdu sekali. Gerimis masih mengguyur. Duh ini suasana enak banget buat bobo siang. Tidak lama Azzam bangun. Kami sepakat untuk jalan-jalan sore ke arah danau dan menguji nyali buat mencicipi dinginnya air kolam renang.

Azzam happy pingin berenang. Bapak pun akhirnya nyemplung. Ibu jaga di permukaan aja. Mengamati.

Pemandangan dari Lido Lake Resort
Dingin-dingin berenang dong… gerimis pula. Alhamdulillah sehat-sehat ya Nak…

Senja mulai datang. Masyaallah lagi sore itu. Bagus sekali. Langit warna jingga dengan tambahan pohon kelapa yang menjulang. Lukisan alam yang luar biasa.

Malamnya kami pesan makan di hotel aja. Bingung juga modelan resort mau makan di mana. Males juga sih Zaki nyetir lagi. Kami pesan sop buntut. Menu andalan kalau nginep di hotel. Satu porsi buat bertiga. Hahaha. Ibu hemat.

Besok paginya kita keliling hotel lagi. Jalan-jalan ke arah danau. Nyebrang jembatan ke arena outbond hotel. Menyebrang jembatan gantung. Azzam mampir sebentar main perosotan di area playground hotel.

Area outbond banyak pohon pinus. Lihat-lihat rumah pohon. Kemudian dikasih tahu sama petugas di situ kalau ada penangkaran rusa. Kami pun menuju ke sana. Wow jalannya lumayan seru. Awalnya Azzam jalan.. Tapi karena lama, akhirnya Bapak gendong. Hehehe. Mohon maaf, Ibu sudah angkat tangan kalau harus gendong Azzam lama-lama. Berat.

Bapak dan Azzam menyusuri jembatan Danau Lido
Setelah sampai diujung dikasih pemandangan begini…

Azzam senang lihat rusa. Meski ini kali kedua sih lihat rusa secara langsung. Tapi gak sedekat ini. Pas kemarin di Taman Safari lihatnya dari mobil aja.

Melihat penangkaran rusa

Lelah jalan-jalan, kita sarapan. Rame juga ternyata pengunjung resort pagi ini. Menu makanannya lumayan lengkap. Yang lucu ada Indomie corner-nya dong. Azzam sarapan bubur ayam. Ibu macam-macam dong. Buah, sereal, sampai pisang goreng.

Oh iyah Azzam sempat jatuh pula di restoran. Sebenernya sih jatuhnya gak heboh, tapi keburu dilihatin jadi malu deh. Nangisnya lumayan bikin heboh dan mengundang lirikan pengunjung lainnya.

Judulnya staycation tapi gak menampilkan banyak sudut-sudut hotelnya ya. Hahaha. Hotelnya bangunan tua peninggalan Belanda meskipun sudah ada beberapa bagian bangunan baru. Sukanya karena dekat sekali dengan alam.

Eh ada gosipnya nih sedikit. Kayaknya fakta sih, hotel ini kan punya bos media yang banyak itu. Katanya lagi mau buat Disneyland di situ. Konon si Bos media itu ikrib dengan mantan Presiden Amerika. Bahan ini didapat dari Zaki yang hobinya baca situs berita online.

Jam 11:30 kita check out dari hotel pulang. Makasih Bapak. Ibu senang, bisa lihat yang hijau-hijau dan menghirup udara segar, setelah melalui tahun 2020 yang luar biasa.

MengASIhi Capek? Banget!

Postingan mengendap di draft sudah lama banget. Hahaha. Anaknya sekarang udah mau 3 tahun. Alhamdulillah sehat. Sekali-sekali strugling sama makanan ya sama aja lah sama kita orang dewasa, kadang lahap, kadang males. Apalagi kalau tiba-tiba demam ada bakteri atau virus iseng hinggap. Seminggu sakit BB terjun bebas. Ibuk kuwat. Meski udah mau tiga tahun Ibu akan selalu merasa tidak tahu apa-apa. Kemudian diingatkan. Anak-anak itu sampai 18 tahun lo… Wkwkwk. Makanya kalau diajakin program anak kedua, masih gak sanggup begadang, sampai gak nafsu ngapa-ngapain. Di otak cuma gimana ASI lancar, anak sehat, dan mau mimik yang banyak tentunya diiringi peningkatan BB yang sigifikan. Ambisius banget lah.

Berikut cerita mengASIhi yang cuma biar suatu ketika dibaca, bikin senyum-seyum dan menyadari “Gilak, kok segitu ambisius nya yah saya. Padahal biasanya mah ya udahlah…” wkwkkwkwk.

Fase Awal Menyusui

Sebelum bayi saya lahir ke dunia, tentunya saya sebagai calon ibu kekinian yang selalu up-date informasi, pasti dong berburu ilmu tips dan trik agar sukses menyusui kek orang-orang di Instagram yang suka posting ijazasah bayinya udah lulus S1, S2, sampai S3. Widiw… lumayan kan buat konten IG.

Ikhtiar pertama apalagi kalua bukan ke took buku. Yup. Saya beli buku-buku bagaimana sukses menyusui, dipinjami adik ipar juga, sampai ikutan kelas menyusui yang diadakan teman saya yang kebetulan usaha sewa freezer ASI. Buku-buku sudah khatam. Ikut workshop sudah. Ah bisa inimmah, asal tekad kuat dan bulat pasti gampang. Pasti bayi saya mau nenen, dan saya akan melakukan bonding (dengan proses tatap menatap dengan adik bayi yang akan menunjukkan ke seluruh dunia, how grateful I am)

Sampai ketika hari itu tiba, satu hari setelah melahirkan ASI belum keluar dong. Pancing pakai pompa di RS. Ikutan kelas menyusui lagi di RS. Mana kekeuh juga gak mau pakai sufor. Hari ketiga pulang dari RS masih irit keluar, baru kolostrum. Eh ternyata, tipe putting inverted alias mendelep. Dipancinglah pakai spuit biar putting keluar. Sampai rumah pusing ASI belum keluar, eh ada beberapa kerabat jenguk dengan entengnya bilang “Duh mana ASI-nya, loh kok putingnya gak ada?” Ya Allah, untung orang tua, kalau anak kecil dah kugendong kali.

Hari kelima, Azzam akhirnya harus menginap di RS karena kuning. Setelah sebelumnya jumlah air seni yang keluar kurang dan berwarna pekat. Duh rasanya, kayak hilang separuh nyawa. Maklum Ibu baru, hormon, belum menunggu Azzam yang 8 tahun lamanya. Ketika harus meninggalkan Azzam di RS sendirian itu rasanya ya. Masih kekeuh pake ASI dong. Sampe rumah pumping. Bodohnya saya tuh sudah dipinjamin berbagai macam pompa, tapi belom belajar. Yakan mana kepikiran kudu langsung mompa ye kannn. Sumpah gak kebayang sama sekali deh sampai mengalami sendiri yang Namanya menyusui itu. Ya udah langsung video-call-an sama temen. Dua jam Cuma dapat 40 ml dong. Wkwkwkwk. Buat yang ASInya luber-luber ya selamat ya. Pumping sesekali sambal nangis kalau inget Azzam di RS. Kata orang-orang jangan stress biar ASI lancar. Ya gimana gak stressssss cobaaaaa… Pengen banget tereak ke orang yang nasihatin deh, Sebelah pake pompa, sebelah perah pake tangan. Terus pas shubuh tumpah, gara-gara ngantuk. Malam-malam suami anterin ke RS. Besoknya kami seharian di RS. Alhamdulilah dua malam Azzam boleh pulang. Sudah normal bilirubinnya.

Terus, kena sufor gak? Ya kena lah… Azzam minum sudah 60-70 ml sekali minum. ASI yang di dapat 200 ml sehari. Ya gak cukup, jadi campur. Pulang dari RS ya udah, bertekad bisa lah ini ASi. Alhamdulillah bisa, ternyata usut punya usut kami ke konselor laktasi dan ternyata Azzam ada lip tie sedikit. Jadi baru pinter nen itu di hari ke 13. Azzam suka males buat nen, maunya pake cup feeder. Tapi Ibu terus semangantin, “Azzam ayuk kita sama-sama belajar. Nen yang pinter biar ASI Ibu cukup buat Azzam. Ayo kita belajar bareng-bareng.” Alhamdulillah Azzam sudah pintar menyusu.

Menyusui Sambil Kuliah dan Mengerjakan Tesis

Alhamdulilah saat melahirkan Azzam saya belum ngantor, masih harus menyelesaikan kewajiban tugas belajar. Waktu itu lagi mulai menyusun tesis. Duh rasanya itu…. tiap mau ke kampus ketemu dosen pembimbing harus lihat stok ASIP di kulkas. Sampai punya kartu stok ASIP lo. Belom kalau tiba-tiba Ibu dosbing WA minta ketemu di kampus saat itu juga. Mau gak mau bopong bayi ke mertua.

Pas di kampus juga nyuri-nyuri waktu buat pompa. Sambil di perpustakaan, di kantin, di mushola, sampai di kelas saat kuliah pun mompa jalan terus. Kalo dipikir-pikir kok segitunya ya, dan kok ya bisa tetap waras… hahahaha… makasih buat teman-teman yang membuat saya tetap waras.

Hal yang paling penting, ketika menyusui sambil kuliah dan mengerjakan tugas tesis adalah adanya penurunan kapasitas otak saya secara drastis 🙂 Kayaknya mah saya aja kalik ya. Bahkan ada beberapa dosen yang ketika saya mendengaran kuliahnya, sumpah saya gak ngerti beliau membahas apa, berbicara tentang apa, ya Allah tiba-tiba merasa menjadi mahasiswa yang siap telat lulus. Kalau saja teman-teman gak “geret-geret” dan gak capek-capek menyemangati kalau kita bisa lulus dan wisuda bareng-bareng. Akhirnya bisa juga saya lulus tepat waktu saat Azzam 9 bulan.

Meski Azzam sudah MPASI, Apakah kali ini drama selesai? Oh tentu tidak. Drama perjuangan naikin BB, makan yang kadang lep kadang ibu harus bersabar, dan masih banyak lagi. Menyusui masih, pumping masih, apa punya stok satu kulkas? Nggak. Tapi percaya, Allah akan cukupkan buat Azzam. Usaha? Pasti dong. Jadi menyusui itu memang bukan hal yang mudah buat saya. Tapi saya berusaha, dan percaya kalau ASI baik untuk Azzam. Saya juga percaya semua Ibu sudah melakukan yang terbaik untuk anaknya.

Selamat Mengasihi…