MengASIhi Capek? Banget!

Postingan mengendap di draft sudah lama banget. Hahaha. Anaknya sekarang udah mau 3 tahun. Alhamdulillah sehat. Sekali-sekali strugling sama makanan ya sama aja lah sama kita orang dewasa, kadang lahap, kadang males. Apalagi kalau tiba-tiba demam ada bakteri atau virus iseng hinggap. Seminggu sakit BB terjun bebas. Ibuk kuwat. Meski udah mau tiga tahun Ibu akan selalu merasa tidak tahu apa-apa. Kemudian diingatkan. Anak-anak itu sampai 18 tahun lo… Wkwkwk. Makanya kalau diajakin program anak kedua, masih gak sanggup begadang, sampai gak nafsu ngapa-ngapain. Di otak cuma gimana ASI lancar, anak sehat, dan mau mimik yang banyak tentunya diiringi peningkatan BB yang sigifikan. Ambisius banget lah.

Berikut cerita mengASIhi yang cuma biar suatu ketika dibaca, bikin senyum-seyum dan menyadari “Gilak, kok segitu ambisius nya yah saya. Padahal biasanya mah ya udahlah…” wkwkkwkwk.

Fase Awal Menyusui

Sebelum bayi saya lahir ke dunia, tentunya saya sebagai calon ibu kekinian yang selalu up-date informasi, pasti dong berburu ilmu tips dan trik agar sukses menyusui kek orang-orang di Instagram yang suka posting ijazasah bayinya udah lulus S1, S2, sampai S3. Widiw… lumayan kan buat konten IG.

Ikhtiar pertama apalagi kalua bukan ke took buku. Yup. Saya beli buku-buku bagaimana sukses menyusui, dipinjami adik ipar juga, sampai ikutan kelas menyusui yang diadakan teman saya yang kebetulan usaha sewa freezer ASI. Buku-buku sudah khatam. Ikut workshop sudah. Ah bisa inimmah, asal tekad kuat dan bulat pasti gampang. Pasti bayi saya mau nenen, dan saya akan melakukan bonding (dengan proses tatap menatap dengan adik bayi yang akan menunjukkan ke seluruh dunia, how grateful I am)

Sampai ketika hari itu tiba, satu hari setelah melahirkan ASI belum keluar dong. Pancing pakai pompa di RS. Ikutan kelas menyusui lagi di RS. Mana kekeuh juga gak mau pakai sufor. Hari ketiga pulang dari RS masih irit keluar, baru kolostrum. Eh ternyata, tipe putting inverted alias mendelep. Dipancinglah pakai spuit biar putting keluar. Sampai rumah pusing ASI belum keluar, eh ada beberapa kerabat jenguk dengan entengnya bilang “Duh mana ASI-nya, loh kok putingnya gak ada?” Ya Allah, untung orang tua, kalau anak kecil dah kugendong kali.

Hari kelima, Azzam akhirnya harus menginap di RS karena kuning. Setelah sebelumnya jumlah air seni yang keluar kurang dan berwarna pekat. Duh rasanya, kayak hilang separuh nyawa. Maklum Ibu baru, hormon, belum menunggu Azzam yang 8 tahun lamanya. Ketika harus meninggalkan Azzam di RS sendirian itu rasanya ya. Masih kekeuh pake ASI dong. Sampe rumah pumping. Bodohnya saya tuh sudah dipinjamin berbagai macam pompa, tapi belom belajar. Yakan mana kepikiran kudu langsung mompa ye kannn. Sumpah gak kebayang sama sekali deh sampai mengalami sendiri yang Namanya menyusui itu. Ya udah langsung video-call-an sama temen. Dua jam Cuma dapat 40 ml dong. Wkwkwkwk. Buat yang ASInya luber-luber ya selamat ya. Pumping sesekali sambal nangis kalau inget Azzam di RS. Kata orang-orang jangan stress biar ASI lancar. Ya gimana gak stressssss cobaaaaa… Pengen banget tereak ke orang yang nasihatin deh, Sebelah pake pompa, sebelah perah pake tangan. Terus pas shubuh tumpah, gara-gara ngantuk. Malam-malam suami anterin ke RS. Besoknya kami seharian di RS. Alhamdulilah dua malam Azzam boleh pulang. Sudah normal bilirubinnya.

Terus, kena sufor gak? Ya kena lah… Azzam minum sudah 60-70 ml sekali minum. ASI yang di dapat 200 ml sehari. Ya gak cukup, jadi campur. Pulang dari RS ya udah, bertekad bisa lah ini ASi. Alhamdulillah bisa, ternyata usut punya usut kami ke konselor laktasi dan ternyata Azzam ada lip tie sedikit. Jadi baru pinter nen itu di hari ke 13. Azzam suka males buat nen, maunya pake cup feeder. Tapi Ibu terus semangantin, “Azzam ayuk kita sama-sama belajar. Nen yang pinter biar ASI Ibu cukup buat Azzam. Ayo kita belajar bareng-bareng.” Alhamdulillah Azzam sudah pintar menyusu.

Menyusui Sambil Kuliah dan Mengerjakan Tesis

Alhamdulilah saat melahirkan Azzam saya belum ngantor, masih harus menyelesaikan kewajiban tugas belajar. Waktu itu lagi mulai menyusun tesis. Duh rasanya itu…. tiap mau ke kampus ketemu dosen pembimbing harus lihat stok ASIP di kulkas. Sampai punya kartu stok ASIP lo. Belom kalau tiba-tiba Ibu dosbing WA minta ketemu di kampus saat itu juga. Mau gak mau bopong bayi ke mertua.

Pas di kampus juga nyuri-nyuri waktu buat pompa. Sambil di perpustakaan, di kantin, di mushola, sampai di kelas saat kuliah pun mompa jalan terus. Kalo dipikir-pikir kok segitunya ya, dan kok ya bisa tetap waras… hahahaha… makasih buat teman-teman yang membuat saya tetap waras.

Hal yang paling penting, ketika menyusui sambil kuliah dan mengerjakan tugas tesis adalah adanya penurunan kapasitas otak saya secara drastis 🙂 Kayaknya mah saya aja kalik ya. Bahkan ada beberapa dosen yang ketika saya mendengaran kuliahnya, sumpah saya gak ngerti beliau membahas apa, berbicara tentang apa, ya Allah tiba-tiba merasa menjadi mahasiswa yang siap telat lulus. Kalau saja teman-teman gak “geret-geret” dan gak capek-capek menyemangati kalau kita bisa lulus dan wisuda bareng-bareng. Akhirnya bisa juga saya lulus tepat waktu saat Azzam 9 bulan.

Meski Azzam sudah MPASI, Apakah kali ini drama selesai? Oh tentu tidak. Drama perjuangan naikin BB, makan yang kadang lep kadang ibu harus bersabar, dan masih banyak lagi. Menyusui masih, pumping masih, apa punya stok satu kulkas? Nggak. Tapi percaya, Allah akan cukupkan buat Azzam. Usaha? Pasti dong. Jadi menyusui itu memang bukan hal yang mudah buat saya. Tapi saya berusaha, dan percaya kalau ASI baik untuk Azzam. Saya juga percaya semua Ibu sudah melakukan yang terbaik untuk anaknya.

Selamat Mengasihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s