Featured

Apa Kabar Ibu WFH dengan Batita?

Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah 20210729_085455.jpg
Suasana rumah ketika WFH berdua bareng Azzam :)))

Buat Ibu-ibu bekerja macam saya, Work From Home yang diterapkan kantor selama masa pademi itu seperti pisau bermata dua. Iyah semua hal kayaknya juga seperti itu ya, ada sisi positif dan negatifnya. Kali ini saya mau bahas ini ah. Buat kenang-kenangan nanti kalau suatu hari pandemi berakhir. Ih pernah begini loh… Hahahaha. Apa aja sih sisi positif dan negatifnya dari Ibu dengan batita yang juga harus WFH. Meski banyak yang bilang bisa WFH dengan gaji yang aman adalah sebuah privilege

Sisi PositifSisi Negatif
Aman dari virus-virus yang berkeliaran di luar. Gak perlu rempong ke kantor kayak mau perang, masker double dan mensugesti diri kalau di luar akan aman dan baik-baik sajaMemang aman sih dari virus… tapi… kesehatan jiwa dan raga diuji, karena Ibu susah buat kerja. Anaknya maunya main ditemani Ibu  
Bisa menjalin ikatan dengan anak. Asyiiikk… bisa main sama anak di rumah.Kenyataannya memang iya, ikatan begitu snagat erat bahkan anak nempel terus sama Iboooo… Maunya dipangku terus. Mau nimbrung pas zoom meeting. Kepo lihat teman-teman Ibu, pengen ikutan pencet-pencet laptop (saya sudah ganti keyboard dan keyboard baru pun huruf C udah copot)  
Asyiiik bisa stimulasi anak, bisa nih no gadget seharian. Bisa… aku pasti bisa.  Ampuuunnn Ibu nyerah, mau zoom meeting, harus jadi asrot, notulen, nih nak nih Tab, nih nonton Baby Bus nih, nih Nusa Rara nih… wkwkkwk
Bisa tidur siang… eh…  Boro-boro tidur siang. Kalau sama Ibu, si anak susah banget tidurnya. Malah ngajak main melulu… Giliran sama Mbak 5 menit langsung pules.
Bisa melakukan banyak hal seperti hobi dengan tanaman, foto-foto cantik, de el el de el el  Boro-boro mau melakukan hobi, anak bisa makan lahap 3 kali sehari dengan jadwal cemilan yang gak ke skip, aja udah alhamdulillah
Bisa kali nih nyambi cari sampingan jualan onlenYa Allah… sampingannya terganti sama bolak balik beresin mainan yang gak sengaja keinjek Ibu…
Sisi positif negatif WFH untuk Ibu dengan Batita

Kalau sudah gitu gimana dong?

Kalau saya awal-awal WFH sih y aitu mencoba menikmati seolah-olah saya Ibu rumah tangga, kerjanya sampingan. Tapi semakin kesini kerjaan makin wow, dan kok kayaknya gak ada mikirin tuh, lo di rumah sambil nggurus anak apa nggak. Terus kok ya jadi agak kurang professional gitu.

Terus saya juga merasa gak bahagia, karena kayak dikejar-kejar debt collector masalah kerjaan. Anak juga gak maksimal kepegang. Disambi-sambi, kebanyakan terpapar gadget juga, anak merasa kesepian dan minta Ibu menemani main. Duh memang multitasking itu tidak selalu sebanding lurus dengan produkstivitas ya.

Demi kewarasan jiwa dan raga Ibu dan Azzam, akhirnya memutuskan Ibu dan Azzam tiap pagi ke rumah Mbah. Di rumah Mbah Ibu bisa kerja di lantai atas. Azzam bisa main sama Adek, dan Kakak sepupu, bisa makan tepat waktu sampai cemilan, buah, susu, tepat waktu.

Ibu bisa lebih produktif. Jam kerja Ibu serius kerja, bisa sholat dengan tenang, dan kadang curi-curi waktu buat nulis dan me time. Selesai kerja Ibu bisa penuh menemani Azzam main, membacakan buku, menemani ritual mau tidur, menyanggupi minta makan atau bikin teh meski udah malam. Atuh… kenapa gak tidur aja sih. Hehehe.

Karena ya kalau seharian di rumah, pasti tugas-tugas kantor tertunda. Ibu harus bangun tengah malam, buka laptop buat kerja, pake mikir lagi. Otomatis Ibu kurang tidur dan gampang banget cranky. Ibu memang bukan Ibu-ibu Instagram yang tetap terlihat bahagia meski mengurus anak di rumah sambil bekerja. Kok bisa sih mereka sekeren itu…. kok bisaaa….

Jadi jadwal sehari-hari Ibu begini, dan meski ongkos bensin Bapak dan bayar tol nya bikin lumanyun, yang penting masih aman anggaran keluarga dan yang terpenting Ibu bisa namaste.

WaktuKegiatan
03:30-04:00Bangun, ke toilet kemudian mengumpulkan nyawa
04:00-04:30Tahajud, berdoa, me time
04:30-04:55Ke dapur masak nasi, preparasi buat masak
04:55- 05:15Sholat Shubuh dan zikir pagi
05:15-06:00Masak buat Azzam buat satu hari (sayur, lauk, potong buah buat 3 porsi) siapin snack, minum, dan yang mau dibawa ke rumah Mbah
06:00-06:30Mandi, rapih2 kasur, dan siap berangkat
06:45Ke rumah Mbah
07:30Sampai rumah mbah
07:30-08:00Mandiin Azzam
08:00 – 12:00WFH
12:00-13:00Ishoma
13:00-16:00WFH
17:00Selesai WFH
18:30Pulang ke Jatiasih
19:15Sampai di Jatiasih
19:15-20:00Beres-beresin barang dari rumah Mbah dan siapin buat besok. Azzam ditemani Bapak.  
20:00-21:00Main sama Azzam sampai bersih-bersih mau tidur
Jadwal Ibu WFH

Kalau dilihat dari jadwal, memang waktu Ibu sama Azzam gak banyak, namun lebih berkualitas dan Ibu merasa jauh lebih sehat secara mantal. Gak senggol bacok, nungguin Bapak pulang, gak manyun pas Bapak pulang, main sama Azzam juga lebih mendalami karena ya memang seharian belum keep in touch lama kan. Alhamdulillah jam segitu Azzam nya belom ngantuk. Karena siang dia tidur lebih dari cukup. Malah Bapak Ibu yang seringnya sudah ngantuk. Hehehe. Maafin ya Nak.

Eh tapi kadang ya capek juga dengan ritual siap-siap setiap harinya, pengen gitu jadi full Ibu ART, tapi ya begitu, harus dipastikan kerjaan satu hari itu gak padat-padat banget. Tapi ya kerjaan juga terkadang unpredictable, sih.

Mungkin yang kurasakan belum seberapa dibandingkan sama Ibu-ibu yang punya anak sudah sekolah dan balita ditambah harus bekerja kadang tanpa ART lagi. Aduh saya mah hormat setinggi-tingginya. Sehat-sehat semua buat semua Ibu-ibu dan calon Ibu, dengan sehat semoga kita senantiasa bisa bahagia. Aaamiin.