Ibu Mariam, Muslimah Keturunan Jawa di Kampung Jawa, Bangkok, Thailand

Setelah cukup puas berkunjung ke Masjid Jawa di postingan pertama kemarin, kami meninggalkan Masjid dengan pengalaman baru. Senangnya ke Masjid di luar negeri adalah kami seperti bertemu saudara. Saling mengucap salam, kemudian menyapa. Kendala bahasa tak menjadikan kami bingung. Ucapkan Assalamualaikum, semua akan terasa mencair. Seperti bertemu saudara yang sudah lama tak berjumpa.

Menyusuri gang di Kampung Jawa tak terasa kami belum makan siang. Kanan kiri di gang ini sepertinya akan ramai di malam hari. Warung-warung sepertinya baru akan buka di malam hari.

Oh iya, di daerah Kampung Jawa selain banyak penjual makanan di sepanjang gangnya, ada juga beberapa hostel yang dikelola penduduk. Pemilik hostel kebanyakan muslim. Jadi buat yang mau mencari hostel yang ramah untuk muslim, bisa coba ke sini. Di perjalanan kami juga sempat bertemu turis asal India muslim atau wajah-wajah Timur Tengah. Meski begitu ada juga beberapa anak muda berwajah kaukasoid, entah dari Amerika atau Eropa. Ya di daerah itu banyak penginapan yang sederhana.

Tak berapa jauh kami menemukan warung bakmi yang sudah buka. Cukup ramai pengunjungnya. Logo halal di pasang di depan warung. Sang penjual Ibu-ibu yang sudah cukup umur mengenakan ciput dan tambah meyakinkan kalau makanan yang dijual dipastikan halal. Ya, beliau muslim.

Warung Bakmie di Kampung Jawa
Gerobak Bakmie dan si Ibu Penjual
Bagian dalam Warung Bakmi
Bapak berkaus biru sedang mencuci mangkuk bakmie

Memasuki warungnya, hiasan kaligrafi sederhana menghiasi dinding. Sepertinya bangunan sudah cukup tua. Dilihat dari warna cat dinding yang tidak lagi putih terang, dan beberapa barang yang menurut saya cukup antik. Oh, selain Ibu tua, ada juga si Bapak tua. Mungkin suaminya. Si Bapak dengan cekatan menyajikan mangkuk mie yang sudah siap ke meja kami. Menyediakan gelas berisi bongkahan batu es yang air putihnya sudah ada di teko di setiap meja. Si Bapak juga akan mengambil mangkuk pengunjung yang sudah selesai dan mencucinya di bagian belakang warung.

Sepertinya warung ini juga merangkap tempat tinggal sang penjual. Dilihat dari barang-barang lain selain perangkat berjualan bakmie. Gerobak tempat memasak bakmi terletak di depan. Sama seperti di Indonesia. Sang Ibu berkacamata cekatan melayani pengunjung. Kami masuk, mengambil tempat, kemudian memesan dua mangkuk mie. Sepertinya Ibu penjual bakmi tidak bisa bahasa Inggris.

Tiba-tiba ada seorang Ibu berkerudung hitam menyapa kami. Melihat kami yang seperti kebingungan berbicara dengan Ibu penjual. Dia langsung menyapa kami dan berbicara bahasa melayu.

“Assalamualaikum,” sapanya.

“Waalaikumussalam,” jawab kami.

Lalu dia mengambil kursi dan duduk di dekat meja kami. Awalnya saya pikir, beliau adalah salah satu empunya warung bakmie ini. Tapi saya salah. Beliau juga pembeli. Warga sekitar Kampung Jawa. Rumahnya tidak jauh dari Masjid Jawa katanya.

Awalnya kami berbincang-bincang menggunakan Bahasa Melayu campur Bahasa Inggris. Setelah kami jelaskan kami dari Jakarta, Indonesia. Dia kemudian mulai menggunakan bahasa melayu kemudian lebih mengarah ke Bahasa Indonesia. Agak terkejut kami mendengarnya. Wow kok keren yah. Setahu saya ada daerah Thailand yang bisa sedikit bahasa melayu, tetapi daerah Thailand selatan yang berbatasan dengan Malaysia.

Si Ibu berjilbab hitam ini, namanya Ibu Mariam. Dia baik sekali mau menerjemahkan pesanan kami ke Ibu penjual yang hanya bisa Bahasa Thai. Ibu Mariam cerita, beliau adalah keturunan Jawa. Kakeknya adalah orang Jawa. Beliau tidak bisa bicara bahasa Jawa, tetapi setiap hari Ahad, di Mesjid Jawa ada orang Indonesia yang mengajar Bahasa Indonesia untuk jemaah Masjid Jawa.

Ibu Mariam bahkan rela si Ibu penjual melayani kami lebih dahulu. Mempromosikan ini Bakmie Thailand yang enak. Beliau juga mengundang kami malam Jumat untuk datang ke Masjid. Masjid Jawa akan mengadakan perayaan malam Nisfu Syaban. Pembacaan surat Yasin tiga kali selepas sholat Maghrib.

Wah ternyata tidak hanya di Indonesia yah. Di Bangkok juga ada malam Nisfu Sya’ban. Beliau bilang, di malam itu nanti sehabis sholat Isya akan ada makanan. Itu gratis untuk jemaah Masjid. Wajah kami memang kelihatan suka yang gratisan ya bu? Tauk aja nih si Ibu. Hihihihi. Saya berbicara dalam hati sih.

Ini penampakan bakmie Thailand. Mienya bermacam-macam. Ada bihun, mie kuning, mie kwetiauw. Dicampur sayuran seperti tauge dan sawi juga bakso ikan, udang, atau cumi. Rasa kuahnya segar. Ditambah perasan jeruk nipis dan ada pangsit gorengnya juga. Kalau dari rasanya mirip Mie Pho khas Vietnam. Di Indonesia mirip mie kocok Bandung. Hehehehe. Sueger deh.

Oh iya, jangan tanya kecap manis dan saus cabai di Thailand ya. Yang ada hanya cabe bubuk dan kecap ikan. Pakai apapun enak kok. Segar asam-asam khas Thailand.

Bakmie Thailand
Bakmie Thailand
Ibu Mariam
Ibu Mariam antusias bercerita

Sembari menikamti bakmie, Ibu Mariam masih semangat mengajak kami berbincang. Beliau mengundang kami untuk datang lagi di hari Minggu dan melihat pelajaran Bahasa Indonesia di Masjid Jawa. Sayang sekali, besok kami sudah berencana ke Chiang Mai dan Minggu pagi sudah harus pulang ke Jakarta. Lain kali kalau kami ke Bangkok lagi ya Bu.

Katanya lagi, Bahasa Indonesia mudah dipelajari. Sudah satu bulan dia belajar. Meski agak terbata-bata, saya salut usahanya yang berani berbicara dengan kami menggunakan bahasa baru-nya. Beliau belum pernah ke Jakarta, tetapi sudah pernah berhaji ke Arab.

Pesanan bakmie Ibu Mariam sudah selesai dibuat. Beliau pamit undur diri. Setelah mengucap salam, dan tetap mengharap kehadiran kami di hari Ahad, beliau pergi. Sepeninggal beliau, saya tersenyum ke Zaki. Ya tersenyum senang, seperti ketemu Saudara. Baik sekali Ibunya ya.

Tidak lama Ibu Mariam datang lagi menghampiri kami.

“Ini pisang Bangkok. Enak rasanya. Buat kalian.” ucapnya sambil menyerahkan kantung plastik berisi sesisir pisang. Kalau kata saya seperti pisang ambon yang kecil-kecil.

“Alhamdulillah, terima kasih banyak ya Bu.” kata kami kompak.

“Aduh jadi ngerepotin. Makasih banyak ya Bu.” tambah Zaki. Entah si Ibu mengerti apa tidak kata-kata ngerepotin itu.

Setelah itu, si Ibu pergi sambil tersenyum meninggalkan kami yang masih setengah bengong dengan kantung plastik berisi pisang di tangan.

Pisang Bangkok dari Ibu Mariam
Pisang Bangkok dari Ibu Mariam

Menengok Masjid Jawa di Kampung Jawa, Bangkok

Ramadhan tiba… Hei… apa kabar Ramadhan tahun ini? Semoga lebih banyak emmbawa keberkahan ya. Marhaban ya Ramadhan. Biasanya di bulan Ramadhan, masjid-masjid lebih ramai dikunjungi dari bulan-bulan lainnya. Masjid menjadi tempat yang tidak pernah sepi. Dari menunaikan sholat wajib, sholat sunah, ataupun kegiatan lainnya seperti tadarus atau kajian-kajian. Untuk Ramadhan kali ini saya punya cerita tentang liburan di Bangkok kemarin dan mengunjungi Masjid Jawa.

Ceritanya suami mau tugas ke Bangkok di Minggu di mana adanya tanggal merah dan hari kejepit nasional. Suami pun bilang, “Saya mau ke Mesjid Jawa ah. Masa, berkali-kali ke Bangkok belum pernah sekalipun ke sana.” Akhirnya, kami punya tujuan baru di Bangkok selain Wat-wat tourisity nya. Yeay. Senang sekali rasaya mau ke Mesjid Jawa, yang terletak di Kampung Jawa.

Saya pun mengajukan surat izin cuti dua hari. Izin dua hari, saya bisa mengunjungi Thailand selama lima hari. That’s how I love my country. Banyak liburnya. Kali itu hari libur dalm rangka Waisak. Yeay. Rabu pagi-pagi saya naik penerbangan budget (karena bayar sendiri) menuju Don Mueang, Bangkok.

Tiba di Bangkok jam 11:00 di jemput suami , kami akan langsung menuju Mesjid Jawa yang terletak di daerah Sathorn, Bangkok. Loh gak ke hotel dulu? Gak bawa koper? Nggak dong. Perlengkapan saya sudah di bawa suami duluan. Jadinya saya cuma bawa tas poket dan ransel saja.

Dari Don Mueang naik Bus A2 ke Victory Monumen. Dari situ sambung dengan BTS ke arah Silom, turun di terminal Surasak. Keluar pintu, ambil ke arah kiri dan jalan terus sekitar 500 meter saja, ketemu deh Mesjid Jawa. Oh iya, jangan takut kesasar atau bingung. Penduduk di sana ramah. Apalagi melihat tampilan saya yang berhijab dan sepertinya mereka sudah tahu saya mau kemana. Jadi setiap bertemu, setelah menyapa dengan Assalamualaikum, mereka dengan bahasa Thai, menggunakan tangannya seolah berkata,  “Sana, masih kesana lagi, terus aja. Masjid, ya Masjid.” Begitulah kira-kira saya menerjemahkan bahasa yang mereka ingin sampaikan. Sangat membantu sekali. Terima kasih Bapak-bapak yag lagi nongkrong di pangkalan ojek. Hehehe.

Gang Menuju Masjid Jawa

Alhamdulillah, akhirnya ketemu juga. Tujuan pertama ya sholat Zuhur dijamak dengan Ashar. Waktu itu sudah lewat sedikit dari waktu sholat berjamaah, sehingga masjid sudah terlihat sepi. Masih ada siy, beberapa jemaah, tapi hanya jemaah laki-laki yang masih berbincang-bincang. Saya pun wudhu, dan memasuki masjid. Ketika saya masuk ada jemaah laki-laki yang berada di tempat sholat wanita. Dia sepertinya agak kaget, dan bergegas keluar lewat pintu belakang.

Saya sempat sedikit mengintip ruangan di balik pintu itu. Kok sepertinya ada banyak orang di dalam situ, berpakaian gamis putih, dan ada beberapa kasur berkelambu. Mereka ada yang membaca atau sekedar duduk-duduk. Sayang, pintu cepat sekali ditutup. Bruk, lenyaplah pemandangan, dan saya harus mengakhiri ke-kepoan saya.

Untuk interior masjid bagian dalam, saya tidak banyak mengambil gambar, soalnya ada beberapa jamaah, takut ditegur. Waktu itu sempat insta story sih di Instagram. Interior dalam tidak terlalu spesial. Kaligrafi di sekeliling dinding bagian atas Masjid dan karpet berwarna hijau. Seperti mushola di lingkungan perumahan di Indonesia biasanya. Sederhana. Ukuran Masjid juga tidak terlalu luas kurang lebih 500 meter. Meskipun bangunan utamanya tidak terlalu besar.

Ketika sudah keluar Mesjid, saya cerita ke Zaki dan menurutnya, masjid itu juga tempat singgah para muslim di Thailand atau negara lain seperti musafir. Mungkin memang ada tempat untuk menginap. Memang setiap hari Ahad ada kajian yang kadang ada orang asal Indonesia juga yang mengisi kajian. Barusan katanya juga ada orang dari konjen Indonesia yang mengatakan akan ada kerjasama Indonesia Thailand dalam mempelajari agam Islam. Wah… keren.

Benar saja, selesai sholat, Zaki sempat berbincang dengan jemaah ada yang dari Brunei ataupun Malaysia. Orang Indonesia sering berkunjung terutama kalau sholat Jumat. Ramai pendatang dari mana-mana. Kami juga sedikit foto-foto di muka masjid. Rencana kami selanjutnya ke Grand Palace. Kami pun balik menuju terminal BTS.

Pose di Depan Masjid Jawa
DI depan Masjid Jawa

Dalam perjalanan, kami membaca di sebuah perempatan jalan sebuah tembok keramik yang menceritakan sejarah Mesjid Jawa. Bermula di masa Raja King Rama IV, ada beberapa orang Jawa yang berdagang hingga ke Thailand. Mereka kemudian menetap di daerah Sathorn Utara ini. Selain berdagang, Raja juga meminta orang-orang Jawa di sana untuk bekerja di kebun-kebun istana seperti Grand Palace dan gedung-gedung pemerintahan lainnya. Hinga mereka menetap dan membangun keluarga di sana dan memutuskan untuk membangun masjid untuk mereka beribadah.

Tahun 1945, Hj Muh. Sholeh bin Hasan seorang pedagang Jawa mendonasikan tanahnya untuk dibangun masjid. Arsitektur masjid bergaya Semarang, Jawa Tengah. Hal itu terlihat dari atap bangunan yang berlapis seperti masjid-masjid di Jawa Tengah pada umumnya. Atas kerjasama orang-orang Jawa dan muslim sekitar, berdirilah masjid ini dan H. Muh Soleh bin Hasan menjadi imam masjid yang pertama. Masjid ini didaftarkan menjadi mesjid yang keempat di Thailand di Bulan November 1945.

Sejarah Masjid  Jawa

Euhm, meski ada Masjid Kampung Jawa dan dipercaya orang-orang yang tinggal di sini adalah keturunan Jawa, tapi jangan berharap mereka bisa berbahasa jawa apalagi Indonesia. Mereka semua sudah generasi keempat atau bahkan kelima. Hal itu ketika kami membeli sebotol air mineral di pinggir jalan dan mengajak ngobrol penjualnya. Cantik, sama seperti wanita Thailand pada umumnya. Berjilbab besar syar’i. Dia mengaku keturunan Jawa, tapi tidak bisa berbahasa Jawa.

Postingan selanjutnya, kami sempat bertemu dengan seorang Ibu warga setempat, yang bisa sedikit berbahasa Indonesia. Kami juga sempat berbincang-bincang di warung bakmi. Seru kan lihat postingan selanjutnya ya. 🙂