Buku Kuning oh Buku Kuning… (Worktrip Arab Saudi part 1)

Setelah libur Lebaran kemarin, tiba-tiba seperti dapat durian runtuh (eh nggak juga sih, orang saya gak suka durian) pokoknya seperti ketiban rejeki gitu deh. Saya dapat tawaran untuk ikut Tim Penerimaan Obat Haji di Arab Saudi. Awalnya masih gak percaya dan apakah itu nyata. Tetapi bos saya cuma bilang, “Kamu berdoa saja, kalau memang rejeki, dan jalan kamu kesana ya kamu siapin aja yah.” Waduh agak kaget juga dong. Belom minta izin suami. Belom bikin paspor dinas yang memang saya belom punya (gak pernah dinas ke luar negeri soalnya, hehehe maklum masih apalah saya ini).

Akhirnya suami mengizinkan, dan saya mulai mengumpulkan persyaratan buat berangkat ke Arab. Pokoknya setiap tahapannya yang memang agak ribet itu dinikmati deh. Hehehe. Persyaratan administrasi pembuatan paspor dan visa alhamdulillah lancar-lancar saja. Lancar di sini maksudnya dari segi foto yang harus muka 80%, ciput gak kelihatan, seluruh bagian wajah harus jelas terlihat, wah pokoknya ada teman saya yang sampai ganti foto 2 atau 3 kali, tapi alhamdulillah saya tidak. jadi alhamdulillah deh.

Sebelum berangkat ke Arab Saudi, buat kami yang dinas ataupun ibadah, syaratnya sama. Harus suntik vaksin meningitis. Tujuannya ya untuk membentuk imun tubuh terhadap penyakit meningitis alias radang otak. Arab Saudi sebagai tempat ibadah umat muslim dari segala penjuru dunia, memang pernah menjadi daerah peneyebaran penyakit yang kebanyakan dibawa oleh pendatang dari negara-negara Afrika. Jadi untuk menghindari penyakit yang masih cukup agak mengkhawatirkan itu, ya semua yang kesana wajib di vaksin.

Berhubung perjalanan saya adalah perjalanan dinas yang dibiayai oleh negara, mudah saja saya mendapat vaksin meningitis ditambah vaksin influenza. Tinggal bawa surat tugas, kemudian bisa mengajukan permintaan vaksin tersebut ke bagian yang memang bertanggungjawab terhadap kesehatan haji di gedung sebelah. Vaksinnya ditangan, suntik aja langsung ke dokter klinik yang juga ada di kantor. Alhamdulillah sampai sini lancar.

Tahapan berikutnya, pencatatan saya sudah menerima vaksin, seharusnya dicatat di buku kecil warna kuning, yang namanya ICV (International Certificate for Vaccination or Prophylaxis) yang biasanya dikeluarkan oleh Kantor Kesehatan Pelabuhan atau Bandara. Berhubung saya belum punya, dokter hanya menuliskan di secarik kertas dan menempelkan label dari botol vaksin sebagai bukti, kalau saya sudah disuntik. N”Nanti buku kuningnya kamu minta di Bandara ya.” begitu pesan-pesan dari Bu Dokter yang juga mau berangkat ke ARab sebagai Petugas.

Pokoknya untuk ke Arab harus pake buku kuning, sebagai bentuk kepatuhan terhadap negara. Bisa-bisa saya gak boleh ke Arab kalau gak ada buku  kuning itu. Baiklah mari kita mencari buku kuning.

img_3730
Penampakan ICV alias Buku Kuning

Info dari teman, katanya saya cukup ke KKP Halim Perdanakusuma saja, yang jaraknya memang dekat dengan kantor. Baiklah, setelah menyesuaikan waktu yang pas, dan gak pake tanya-tanya mbah google, (soalnya yang kasih tahu udah sering ke Arab) pergilah saya ke Bandara Halim Perdanakusuma dan menanyakan letak KKP-nya. Eh si petugas menjawab : “Untuk hewan, tumbuhan, atau manusia mbak?” Saya bingung, oh KKP memang menangani hewan dan tumbuhan juga kan yang mungkin masuk atau perlu karantina. “Manusia Bu, vaksin, mau minta buku kuning.” jawab saya yang masih bingung.

“Oh, kalau untuk vaksin manusia gak di sini mbak. Sudah pindah di Jalan Jengki. Mbaknya keluar bandara ajah, terus naik angkot jurusan Cililitan bayar aja 3000. Bilang turun Jl. jengki. dari situ tinggal jalan kaki sudah dekat kok.” si Ibu menjelaskan.

Jadi keluar lagi lah saya dari bandara. Keluar bandara jalan pula. Itu gak seperti keluar rumah yah, tapi bener-bener keluar area bandara, yang jaraknya lumayan sekitar 1 km dan sukses bikin lumanyun. Gimana nggak. Siang-siang panas jalan kaki. Hiks. Sabar Rini sabar…

Tiba juga saya di KKP Halim yang dimaksud. Gedung baru ternyata dan mereka memang belum setahun menempati bangunan baru tersebut. Alhamdulillah sepi. Mungkin memang sudah mau masuk musim haji dan sudah tidak banyak yang umroh.

Masuklah saya, bertemu dengan mas-mas bagian pendaftaran. Polos banget saya bilang, saya mau mendapatkan buku kuning tapi saya sudah disuntik di kantor. Alhamdulillah waktu itu pas lagi pake seragam dan memang seragam kita sama. Bos kita masih sama soalnya. Tapi namanya aturan ya tetep harus ditaati dong. Si Mas-mas pendaftaran bilang. “Persayaratannya foto 4×6 1 lembar dan fotokopi paspor ya mbak.”

Glek saya menelan ludah. “Loh Mas, kata teman saya, saya cukup datang kesini minta buku kuning. Dia gak nyebutin harus bawa ini itu.” saya mulai panik. “Loh gak bisa mbak, persyaratannya begitu. Ya udah besok lagi aja mbak kesini.” si Mas-mas menjawab dengan santainya.

Apa-apaan, besok? Balik lagi? Gila apah, udah makan waktu dua jam dan saya harus pulang lagi terus besok kesini lagi? Aduh meski saya bukan pejabat, tapi bos-bos itu kan masih perlu saya di kantor. Belum lagi waktu keberangkatan yang semakin dekat, saya harus membereskan hutang-hutang pekerjaan saya kan.

“Coba mbak, cari di dompet, ada gak fotonya? Siapa tahu nyelip.” si Mas-mas pendaftaran menyemangati saya. “Duh Mas, saya kesini cuma bawa hape sama ongkos ajah, Dompet saja saya gak bawa Mas. Fotokopi paspor, paspor apa nih Mas? Paspor dinas saya yang memang buat berangkat masih belom jadi kan.” jawab saya.

“Ya kalau gak ada paspor dinas paspor hijau dulu juga gak apa-apa Mbak.” jawab Mas-nya lagi. Kalau masalah foto, saya bisalah lari ke studio foto terdekat terus balik lagi. Nah paspor. Fotokopinya gimana ini. Saya langsung menghubungi teman saya yang lagi urus paspor dinas saya. Jawabannya tidak membantu juga. Katanya, paspor dinas saya memang sudah jadi, tapi sudah keburu masuk ke Kedubes Arab Saudi untuk memproses visa. Nahloh. Tapi saya kemudian ingat sama paspor hijau saya, yang entah kenapa kemarin saya taruh di laci meja kantor, kalau-kalau butuh. Akhirnya saya menghubungi teman kantor dan minta difotoin ke hp saat itu juga. Oke, masalah foto paspor selesai.

Saya kemudian keluar mau foto dan cetak foto paspor. Eh tiba-tiba ditanya sama tukang parkir yang bisa disebut kayak premannya parkir di situ. Saya ditanya, apa mau ditolong. Biar dia yang pergi cetak foto dan saya cukup menunggu. Waduh apalagi nih. “Pak, Bapak gak nipu saya kan?” saya bertanya dengan nada yang memelas. Kemudian dia mengeluarkan handphone-nya, dan menunjukkan beberapa bukti bahwa memang dia ahlinya dalam urusan ini. “Mbak, saya tuh kenal sama semua dokter yang ada di sini. Apalagi si Mbak, seragamnya sama kayak mereka. Moso saya mau nipu-nipu.” jawab si Mas-mas. Ya saya oke saja deh akhirnya. Kalau dipikir ongkos ojek, dan mondar mandir ya worth it lah. Semoga memang jalannya.

Baiklah, kemudian saya di foto sama Mas-mas Parkiran tadi. Cekrek-cekrek. Pake diarahin kurang kanan-kiri layaknya foto di studio lagi. Padahal fotonya di tembok teras KKP. Hihihihihi. Seru deh. Akhirnya setelah menunggu sekitar 15-20 menit, Mas-mas parkiran datang dan membawa hasil foto saya dan cetakan paspor.

Senangnya saya, kembali ke meja pendaftaran dan menyerahkan persayaratan-persyaratan tersebut. Alhamdulillah. Diterima. Setelah itu saya disuruh masuk ke ruangan tempat pengambilan buku kuning. Gak lama, selesai deh. Bayar 25 ribu untuk bukunya, dan saya kasih 50 rb buat abang parkiran yang sudah membantu saya tadi.

Alhamdulillah banget deh. Selesai juga urusan saya di KKP. Balik ke kantor, saya memesan uber. Pas sudah duduk manis di dalam mobil, si sopir uber bertanya. “Mbak, sekarang tanggal 29 kan? Ganjil kan ya?” tanyanya. “Sekarang tanggal 3o Pak. genap.” jawab saya. “Ah moso si Mbak. Ini ganjil kok. Tanggal 29.” jawab si Bapak Sopir lagi ngeyel. Saya kemudian melirik jam tangan , kemudian hp buat memastikan kalau saya gak salah. “Tuh kan Pak, hari ini tanggal 30. Memangnya kenapa sih Pak?” tanya saya lagi.

“Nggak mbak, kan tujuannya ke Kuningan Rasuna Said yah? ini plat mobil saya ganjil Mbak. Tadi pas ambil orderan mbak-nya saya pikir sekarang tanggal 29. Berarti kita muter yah lewat Cassablanca biar gak kena operasi ganjil genap yang mulai diberlakukan itu lo Mbak.” jawab Bapak Sopir panjang lebar.

“Hah? Gitu ya Pak? Ya udah deh…” jawab saya sambil menghela nafas membayangkan kemacetan di depan Mall Kokas dan kemudian beristigfar. Hahahahahaha, pasrah lah jam berapa sampe kantor lagi ini mah. Pokoknya yang penting buku kuning ditangan lah. Wkwkwkkwkwkwk.

 

 

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Buku Kuning oh Buku Kuning… (Worktrip Arab Saudi part 1)

  1. Wah mba, manteb banget deh.. Rejeki ga kemana hehehe Nyokap juga org kesehatan dan pernah ditawarin juga seperti ini.. Cuma udah terlanjur daftar haji sama ayah saya.. Mau ga mau antri aja, btw semoga lancar ya mba disana.. Amin

    Salam kenal 🙂

    1. Oh yah, wah asik tuh. Tapi kalau mau ibadah ya enakan ngantri sendiri. Kalau ini kerja, ya mungkin 70 kerja 30 ibadah lah ya. Kalau tugas, kita harus utamain para jemaah soalnya. Makasih Edo sudah mampir. Salam kenal.

      1. Iya betul bgt mba, harus mengutamankan jamaah klo kesana berstatus tenaga medis.. Tapi saya yakin pahalanya guede bgt itu, hehehe

        Izin follow ya mba 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s