Melihat Tradisi Muslim Chiang Mai di Masjid Hadayatul Islam Banhaw Chiang Mai

Awalnya terus terang, kami tidak berniat berwisata ke Masjid di Chiang Mai. Ya gimana mau wisata Masjid, kalau kami tahu di Chiang Mai banyaknya kuil. Lagipula, alasan kami ke Chiang Mai sebagai transit ke Chiang Rai.

Ternyata Allah maha baik. Kami dikasih hadiah ketika mencari tempat makan halal, eh sepaket dengan Masjid yang terbilang cukup besar di tengah kota seribu kuil ini. Masjid besar tersebut ternyata juga sebagai pusat perwakilan Islam Provinsi Chiang Mai. Asyik bisa sholat di masjid lagi.

Belum masuk waktu Zuhur, jadilah kami memutuskan untuk makan terlebih dahulu. Selesai makan, kami pamit ((((pamit))) sok akrab. Memang kami sok akrab sama Ibu-ibu di warung-nya. Hehehehe. Kami menuju masjid yang terletak persis di sebelah kanan warung makan.

Kawasan Halal Street Chiang Mai
Kawasan Halal Street Chiang Mai
Kantor Perwakilan Islam di Chiang Mai
Kantor Perwakilan Islam di Chiang Mai

Tempat sholat Jamah pria dan wanita berada di gedung yang berbeda. Saya naik ke lantai dua gedung sebelah kanan dan Zaki di gedung yang sebelah kiri. Tempat tangga memang agak tersembunyi jika belum pernah pasti tidak tahu. Kebetulan siang itu ada Ibu-ibu yang sibuk memasak di dapur masjid. Mereka yang menunjukkan letak tangganya.

Masjid Hadayatul Islam
Bagian Sisi Kiri Masjid

 

Masjid di Chiang Mai
Bangunan Sisi Kanan Masjid
Dapur Masjid Chiang Mai
Dapur Masjid Chiang Mai
Suasana Dalam Masjid
Suasana Bagian Dalam Masjid Jemaah Wanita

Di lantai dua mesjid ada toilet dan tempat wudhu yang mengingatkan saya seperti di Mekah waktu itu. Usai berwudhu saya masuk ke dalam area sholat. Bagian belakang ada meja dan kursi sepertinya diperuntukan untuk belajar ilmu agama. Saya menyalakan kipas angin. Berharap kipas angin bisa sedikit menyejukkan hawa panas siang itu. Azan zuhur berkumandang disusul iqomat. Alhamdulillah bathin saya. Gak ketinggalan berjamaah. Tapi, kenapa sepi ya jemaah wanitanya. Ah gak papa, tempat sholat terbaik wanita memang di rumah.

Baru saja saya akan berdiri untuk menunaikan sholat, tiba-tiba empat orang anak perempuan usia 10-12 tahun memasuki ruangan. Mereka mengenakan mukena, tetapi tidak mengenakan sarung. Hanya celana panjang dan kaus kaki. Saya mengajak mereka untuk berdiri di samping saya menggunakan bahasa tangan dan sebuah senyuman mengajak. Mereka menghampiri, dan berdiri membuat satu syaf sholat dengan saya, sambil tersenyum.

Usai sholat dan berdoa sejenak, anak-anak  tersebut mengajak bersalaman seperti layaknya di Indonesia. Saya tentu menyambut dengan hangat. Sambil menyapa, “Hai, assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam…” balas mereka kompak sambil tersenyum malu-malu.

Lalu, anak yang paling dekat dengan saya, seperti mengajak saya ngobrol berbicara beberapa kalimat menggunakan bahasa Thailand. Saya hanya menatapnya dan berkata, “I’m sorry, I can’t speak Thai. I come from Indonesia, Jakarta not Thai. Do u know where Jakarta is?” saya mencoba menjelaskan sekaligus bertanya.

“Oooo… ” ucapnya sambil menatap saya. Kemudian Ia dan teman-temannya berbisik-bisik sepertinya menjelaskan kalau saya bukan orang Thailand.

“Oh, I can speak English. What is your name?” katanya lagi.

“My name is Rini, what is your name? tanya saya lagi.

“My name is Mia.” dan kemudian saya menanyakan nama ketiga temannya yang lain.

Kami berbincang-bincang sedikit. Saya menanyakan umur mereka dan di mana mereka tinggal. Di antara mereka, hanya Mia yang mengenakan kerudung dan paling berani bicara dengan orang asing macam saya.

Teringat ada foto Kabah di bawah mesjid tadi, saya memperlihatkan foto saya waktu di depan Kabah, dan mereka bilang mereka suatu saat akan pergi ke sana. “Yes you have to go there someday its a magic place.”

Saya kemudian mengajak mereka wefie, mereka pun mengiyakan dengan senang. “Thank you,” kata saya. Kemudian mereka berbisik-bisik lagi, dan kemudian Mia berkata, “You are beautiful.” tulus sekali.

“Oh, you are beautiful too, and all of u are beautiful. Very nice to meet you all. See u next time” ucap saya lagi sambil berpamitan mengucap salam. Kemudian mereka berjalan keluar dan kembali bermain di sekitar masjid.

Chiang Mai Little Girls
Chiang Mai Little Girls

Di bagian bawah tempat sholat wanita terdapat ruangan lapang berisi meja dan kursi seperti di ruang makan. Bagian paling kanan terdapat dapur yang siang itu terdapat kesibukan. Di bagian kiri ada sebuah panggung dengan berlatar gambar Kabah di Mekah Arab Saudi. Sepertinya tempat ini digunakan jika ada sebuah perayaan di Masjid.

Auditorium Masjid Chiang Mai
Auditorium Masjid Chiang Mai

Malamnya kami yang kembali ke area ini untuk makan malam, dan melihat-lihat pasar malam. Kamipun kembali mengunjungi Masjid dan melihata ada sebuah perayaan malam nisfu syaban. Malam menyambut bulan suci Ramadhan. Malam itu siapa saja boleh datang ke Masjid. Bahkan buat kami yang memang tidak ikut membaca Yasin (karena sudah terlambat). Acara dimulai selepas sholat Maghrib.

Kami diperbolehkan masuk dan menikmati hidangan yang tersedia di meja-meja malam itu. Kue-kue khas Thailand dan minuman terhidang di meja. Pikir saya, kok gak di bawa pulang yah, ini acara sudah selesai tapi hidangan cemilan masih cukup banyak di meja. Mungkin budaya Ibu-ibu di Thailand berbeda dengan di Indonesia.

Karena kami sudah kenyang, jadi kami hanya melihat-lihat saja. Gak enak meski mereka sih gak terlalu peduli dengan keberadaan kami malam itu. Asyik berbincang dengan kerabat atau teman. Ah saya foto-foto saja. Kemudian kami melihat-lihat majalah dinding yang terpampang di tembok sebelah kanan. Ah sayang, lagi-lagi aksara Thai dan China isinya. Untung saja ada beberapa foto. Kami melihat lagi-lagi foto raja yang kala itu sepertinya sedang berkunjung ke Masjid. Sepertinya diambil ketika awal pembangunan Masjid.

Tidak heran perlakuan rakyat Thai ketika Sang Raja mangkat belum lama ini. Begitu cintanya mereka terhadap Sang Raja. Sang Raja memang terlihat dekat dengan rakyatnya. Tidak terkecuali mereka yang beragama minoritas di Thailand. Dalam foto, terlihat sang raja didampingi pimpinan Masjid atau ulama.

Di perjalanan saya kembali ke hostel, Zaki menceritakan pengalamannya juga di Masjid. Jamaahnya pria ketika sholat Zuhur tadi siang ramai. Sekitar empat shaf dan ada sekelompok anak usia SMP katanya.

“Anak-anak di mana-mana sama saja. Mereka bercanda dan membuat keributan. Sampai-sampai dimarahi imam masjid.” cerita Zaki.

Waktu menunjukkan sekitar jam 9 malam. Kami memutuskan kembali ke hostel. Meski pasar malam terlihat baru mulai meriah. Iyah, posisi kawasan halal ini dekat sekali dengan night market, tapi sepertinya aman-aman saja. Tidak ada pergesekan antara mereka penikmat pasar malam yang memang banyak turis mancanegara dengan kaum muslim di situ. Alhamdulillah.

Ketika kami berjalan pulang, suasana jalanan kota tua sudah sepi. Kuil-kuil dan toko-toko sudah tutup. Hanya ada beberapa penjaja roti halal dengan gerobaknya yang ramai pembeli.

Di perjalanan pulang, kami juga sempat berpapasan dengan beberapa turis mancanegara (sebut saja para bule) yang sepertinya akan menikmati malam itu di Night Market. Berhubung besok pagi-pagi kami akan ke Golden Triangle, dan melakukan one day tour yang sudah pasti melelahkan, pilihan kami ya menyiapkan stamina alias istirahat alias tidur.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s